alexametrics

Sebanyak 30 Atlet DIY Lolos PON 2020 Papua

Galih Priatmojo
Sebanyak 30 Atlet DIY Lolos PON 2020 Papua
Ketua KONI DIY, Djoko Pekik Indrianto memberikan keterangan terkait lolosnya 30 atlet DIY ke PON 2020 Papua, kemarin. [Dok.KONI DIY]

Sebanyak 30 atlet ini dipastikan lolos setelah mampu berprestasi di Kejurnas dan Kualifikasi Pra-PON 2019

Suara.com - Sebanyak 30 atlet Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) dari lima cabang olahraga (cabor) yakni judo, atletik, wushu, woodball, dan balap sepeda dipastikan lolos Pekan Olahraga Nasional (PON) XX Tahun 2020 Papua.

"Alhamdulillah kita sudah meloloskan 30 atlet, dari lima cabang olahraga yakni judo, atletik, wushu, woodball dan balap sepeda," ujar Ketua Umum Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) DIY Prof. Dr. Djoko Pekik Irianto, M.Kes., AIFO seperti rilis yang diterima bolatimes.com, kemarin.

"Balap sepeda memang tidak tertera nama tapi itu by number, kita dapat kuota 10 atlet, karena kita mendapat peringkat ketiga dari hasil Pra-PON kemarin. Peringkat pertama Jatim dapat kuota 14, Jabar dapat kuota 12, dan DIY dapat kuota 10," tambahnya.

Lebih lanjut dijelaskan, berdasarkan hasil Pra-PON di atas praktis per 1 Agustus 2019 akan terdapat Surat Keputusan (SK) baru untuk atlet Pemusatan Latihan Daerah (Puslatda) Pra-PON KONI DIY. Seperti keberlanjutan atlet Puslatda yang lolos PON, dan pencoretan atau degradasi bagi atlet yang tidak lolos.

Sebaliknya, atlet yang semula belum masuk dalam Puslatda namun lolos PON, akan dimasukkan dalam SK Promosi. Selain lima cabor di atas, pada Juli - Agustus 2019 ini kembali ada cabor yang akan memberangkatkan atlet-atletnya ke ajang Pra-PON seperti atletik dan golf, lalu panjat tebing, sepak takraw, hockey outdoor, dansa, basket 3x3, PABBSI, rugby, billiar, terbang layang, dan bola voli indoor di bulan Agustus 2019. Kualifikasi Pra-PON sendiri direncanakan akan berlangsung hingga Januari 2020, yakni sembilan bulan sebelum penyelenggaraan di Papua pada 20 Oktober 2020 mendatang. Dan dari semua cabor, hanya cabor pencak silat dan sepakbola yang hingga kini masih belum diketahui pelaksanaannya.

"30 atlet ini merupakan motivator bagi kita semua, untuk mencapai target jumlah atlet sekitar 125-150 harapan kita atlet bisa lolos ke Pra-PON. Karena seperti diketahui bahwa karena jarak yang jauh, akomodasi biaya mahal, maka kita perkirakan yang akan berangkat separuh dari kontingen saat di Jabar lalu. Saat ini kita juga masih berjuang untuk anggaran, karena terlait dengan angka 125 -150 atlet ini asumsi biaya setiap orang rata-rata Rp 40 jutaan," jelas Djoko Pekik sembari mengapresiasi pencapaian cabor dan atlet yang lolos PON.

Guru Besar Fakultas Ilmu Keolahragaan Universitas Negeri Yogyakarta (FIK UNY) ini juga mengatakan bahwa pihaknya memiliki mimpi untuk untuk bisa menghasilkan emas terbaik bagi DIY. Yang setidaknya sama dengan perolehan DIY di PON XIX Tahun 2016 Jawa Barat lalu yakni 16 medali emas. Sejumlah cabor pun menjadi andalan bagi DIY untuk meraih emas tersebut seperti voli pasir, sepatu roda, panahan, terbang layang, taekwondo, balap motor, dan balap sepeda.

Ini daftar lengkap 30 atlet DIY yang dipastikan lolos ke ajang PON XX 2020 Papua

Toga Pramandita (kelas tarung +100 kg senior judo)

Muhammad Candra (kelas tarung -100 kg senior judo)

Komentar