facebook

Preview Warriors vs Mavericks di Final Wilayah Barat NBA: Mengukur Tuah Magis Luka Doncic

Rully Fauzi
Preview Warriors vs Mavericks di Final Wilayah Barat NBA: Mengukur Tuah Magis Luka Doncic
Pemain Dallas Mavericks, Luka Doncic. [Dok. Instagram@lukadoncic]

Pengalaman kontra ketenangan akan tersaji di laga final wilayah ini.

Suara.com - Pengalaman Golden State Warriors selanjutnya akan mempertemukan mereka dengan Dallas Mavericks, yang menjelma jadi kekuatan baru belakangan ini berkat tuah magis Luka Doncic, dalam rangkaian final Wilayah Barat NBA yang bergulir mulai Kamis (19/5/2022) WIB esok.

Kedua tim mencapai final Wilayah Barat 2022 dengan perjalanan yang tak bisa dibilang mulus.

Warriors bisa finis di posisi ketiga klasemen akhir Barat meskipun Stephen Curry, Klay Thompson, dan Draymond Green cuma bermain 11 pertandingan bersama di musim reguler, yang tidak lepas dari cedera-cedera bergantian.

Kendati demikian, pengalaman mencapai final NBA lima musim beruntun pada 2015-2019 jelas berperan besar menghadirkan mentalitas pemenang ketika Warriors musim ini kembali tampil di playoff setelah absen dua tahun berturut-turut.

Baca Juga: Hasil NBA: Celtics ke Final Wilayah Timur, Bucks Gagal Pertahankan Gelar

Warriors hanya butuh lima gim untuk menyisihkan Denver Nuggets sebelum melewati Memphis Grizzlies dalam enam gim, bekal penting bagi mereka untuk menghadapi Mavericks yang bertopang penuh pada Doncic.

Mavericks memainkan satu pertandingan lebih banyak untuk bisa mencapai final wilayah pertama mereka sejak 2011, mengalahkan Utah Jazz dalam enam gim sebelum menjungkalkan unggulan utama Phoenix Suns di Gim 7 semifinal Barat.

Warriors jelas berharap pengalaman mereka jadi pembeda, sedangkan Mavericks tengah meramu kisah gemilang bertopang pada Doncic disertai pengalaman Jason Kidd yang kini berdiri di tepi lapangan.

Di tiga gim terakhir, Warriors tak didampingi pelatih kepala Steve Kerr yang sempat dites positif COVID-19, tapi kehadirannya diharapkan bisa kembali ketika final Barat mulai bergulir.

Forward gaek Andre Iguodala melewatkan tujuh pertandingan terakhir Warriors karena cedera leher, tetapi diharapkan bisa kembali setidaknya ketika Gim 2 final Barat dimainkan.

Warriors juga tentu berharap Otto Porter Jr. bisa melantai lagi di Gim 1 setelah sempat absen di dua gim terakhir karena cedera kaki kanan yang dialaminya.

Tentu saja trio Curry, Thompson, dan Green masih menjadi kekuatan utama Warriors dalam final Barat ini. Sepanjang playoff Curry punya rataan 26,9 poin, Thompson 20,4 poin, sedangkan Green berkontribusi di jalur lain lewat 7,2 rebound dan 6,6 assist.

Kunci lainnya adalah bagaimana Warriors bisa menghentikan tuah magis Doncic, yang meski sempat absen di tiga gim playoff pertama Mavericks kini punya catatan rata-rata dominan 31,5 poin dan 10,1 rebound.

Di antara pemain semua tim yang saat ini mencapai wilayah, termasuk Miami Heat dan Boston Celtics di Timur, Doncic adalah satu-satunya yang punya rataan dwiganda di playoff musim ini.

Pengalaman Kontra Ketenangan

Tampil di final NBA lima musim beruntun bukanlah sebuah pencapaian yang kebetulan, bila tak mau disebut pertanda berdirinya dinasti.

Dinasti itu praktis berakhir ketika Kevin Durant memilih pergi mencari tantangan baru bersama Brooklyn Nets dan Warriors melewatkan dua musim tanpa Thompson maupun penampilan di playoff.

Namun, selain kembalinya Curry, Thompson, dan Green sebagai trio penopang utama, Warriors masih memiliki salah satu kunci pembangun dinasti tersebut dalam diri sang pelatih kepala Steve Kerr.

Keberadaan Kerr menghadirkan kreativitas serangan yang mendasari raihan tiga gelar juara NBA.

Tiga pertandingan sebelum mencapai final Barat, Warriors tak didampingi oleh Kerr yang harus masuk protokol kesehatan dan keselamatan NBA setelah dites positif COVID-19.

Namun absennya Kerr justru mengingatkan lagi bahwa Warriors masih memiliki Mike Brown, asisten pelatih yang bertugas mendampingi tim di tengah absennya Kerr.

Brown, yang akan menjadi pelatih kepala Sacramento Kings mulai musim depan, memberikan pengalaman, persiapan matang dan keahlian dalam meramu pertahanan.

Pertahanan ramuan Brown pula yang melempangkan jalan Warriors menuju final Barat, setelah sukses meredam kejutan yang sempat diperlihatkan Grizzlies dalam Gim 5 semifinal wilayah.

Kombinasi serangan ala Kerr dan persiapan koordinasi pertahanan Brown tentu akan menjadi aset penting bagi Warriors menjalani final Barat nanti, terutama dalam upaya membendung Doncic.

Dua musim sebelumnya Doncic sudah meledak-ledak di playoff, tapi Mavericks selalu terhenti di putaran pertama di tangan Los Angeles Clippers.

Pada 2020 Doncic mengemas rataan 31 poin serta tingkat akurasi percobaan terbuka 50 persen dan setahun berikutnya ia menanjak lagi dengan rata-rata 35,7 poin serta akurasi tembakan terbuka 49 persen.

Tapi kala itu Clippers masih memiliki Kawhi Leonard dan Doncic nyaris sendirian tanpa bala bantuan menopang Mavericks.

Di playoff musim ini, rataan Doncic boleh dibilang tidak sementereng musim lalu yakni "hanya" 31,5 poin, 10,1 rebound dan akurasi tembakan terbuka 47,4 persen.

Namun, Doncic musim ini memiliki sosok-sosok yang siap naik membantu mengeluarkan Mavericks dari situasi terjepit ketika bintang asal Slovenia itu dikepung dari berbagai arah.

Ketika Doncic harus absen di tiga gim awal putaran pertama, Jalen Brunson muncul menjadi jawaban atas kebutuhan Mavericks. Peran serupa juga bergantian dimainkan oleh Dorian Finney-Smith atau Spencer Dinwiddie yang turun dari bangku cadangan.

Ketika meredam Pemain Terbaik (MVP) NBA musim ini Nikola Jokic di Nuggets ataupun bintang Grizzlies Ja Morant, Warriors mengandalkan strategi mengepung tulang punggung utama lawannya.

Pola serupa nyaris bisa dipastikan akan juga berlaku bagi Doncic, entah itu dikepung oleh barisan bigman seperti Green, Jordan Poole atau Kevon Looney, maupun dihadang Thompson dan Andrew Wiggins.

Ketika itu terjadi, maka Mavericks tentu berharap Brunson, Finney-Smith ataupun Dinwiddie bisa mengambil alih dan meringankan beban Doncic seperti yang sudah-sudah.

Sebaliknya Doncic sendiri juga besar kemungkinan akan sibuk mengawal Splash Brothers --julukan untuk Curry dan Thompson-- tergantung siapa di antara keduanya yang memegang bola atau punya sedikit celah tembak.

Sementara Mavericks mengharapkan peran para pemain pembantu Doncic, Warriors juga tentunya menginginkan Splash Brothers dan Green bisa mendapat bantuan dari Poole maupun debutan Jonathan Kuminga misalnya.

Di dua seri sebelumnya, Poole selalu berhasil menjadi kekuatan baru Warriors ketika Curry tersandera, tetapi perannya selalu menurun tiap kali di gim-gim penentuan.

Sedangkan Kuminga sempat diberi kepercayaan oleh Kerr dengan menit bermain dua digit di tiga gim awal melawan Grizzlies, meski perannya lagi-lagi menurun di sisa seri, walaupun Iguodala dan Porter masih terganggu cedera.

Nama-nama itu tentunya diharapkan Warriors bisa menjadi pemecah kebuntuan bila mana Splash Brothers justru dikunci oleh Mavericks nanti.

Warriors punya pola permainan yang cenderung cair dan mengalirkan bola ke nyaris semua pemain di atas lapangan, sebaliknya Mavericks nyaris selalu menjalankan serangan dengan tenang dimulai dan diakhiri oleh Doncic.

Dominasi individual Doncic dengan sejumlah peran pembantu di Mavericks yang tetap tenang dan penuh kepercayaan diri berpotensi membuat seri ini berlangsung setidaknya enam gim menghadapi Warriors yang punya kedalaman relatif lebih baik.

Jadwal pertandingan seri final Wilayah Barat Warriors vs Mavericks (Waktu dalam WIB, gim 5-7 dimainkan apabila diperlukan):

Gim 1 - Kamis (19/5) 08.00 di San Francisco
Gim 2 - Sabtu (21/5) 08.00 di San Francisco
Gim 3 - Senin (23/5) 08.00 di Dallas
Gim 4 - Rabu (24/5) 08.00 di Dallas
Gim 5 - Jumat (27/5) di San Francisco
Gim 6 - Minggu (29/5) di Dallas
Gim 7 - Selasa (31/5) di San Francisco

Komentar