alexametrics

Microsoft Dituntut karena Dituduh Merusak Data Konsumen

Dythia Novianty
Microsoft Dituntut karena Dituduh Merusak Data Konsumen
Tampilan Windows 10 (windows.com).

Tiga orang di Illinois telah mengajukan gugatan terhadap Microsoft.

Suara.com - Tiga orang di Illinois telah mengajukan gugatan terhadap Microsoft. Mereka mengklaim bahwa pembaruan Windows 10 menghancurkan data dan merusak komputer mereka.

Keluhan diajukan di Pengadilan Distrik AS, Chicago pada Kamis (23/3/2017). Mereka menuduh Windows 10 milik Microsoft merupakan produk cacat. Pembuatnya pun, ditambahkannya, gagal memberikan peringatan memadai tentang potensi risiko yang ditimbulkan instalasi Windows 10, khususnya dalam hal stabilitas sistem dan berpotensi kehilangan data.

"Microsoft gagal melakukan perawatan yang wajar dalam merancang, merumuskan, dan manufaktur Windows 10 Upgrade dan menempatkannya ke dalam aliran perdagangan," klaim pengaduan.

"Sebagai hasil dari kegagalan dalam melakukan perawatan yang wajar, [perusahaan] pendistribusi sistem operasi bertanggung jawab menyebabkan hilangnya data atau kerusakan hardware," tambahnya lagi.

Baca Juga: #BoikotInulDaratista Menggema, Inul Tak Minta Maaf Tapi Melucu

Para pengacara yang mewakili trio penuntut tersebut mencari pihak-pihak yang mengalami penderitaan yang sama, agar kasus yang diajukan akan menjadi kasus disertifikasi sebagai class action. Terutama yang melakukan pembaruan dalam waktu 30 hari dari instalasi. Mereka mengklaim ada ratusan atau ribuan individu yang terkena masalah sama.

Keluhan tersebut menyebutkan, terdapat dugaan dimana sejumlah masalah dengan cara pembaruan Windows 10 tercatat sering menginstal sendiri tanpa tindakan apapun yang diambil oleh konsumen.

Microsoft baru saja mengubah perilaku dalam pembaruan Windows yang memungkinkan pengguna dalam menginput lebih banyak data.

"Sebelum Update Kreator, Windows 10 membuat sebagian besar keputusan untuk Anda mengenai kapan update akan diinstal, dan tidak memberikan cara untuk menyesuaikan waktu sesuai kebutuhan spesifik Anda," tulis John Cable, direktur manajemen program di Windows servis dan tim pengiriman dalam posting blog awal bulan ini.

Menurut pengaduan, Windows 10 diinstal sendiri ke komputer penggugat Stephanie Watson, tanpa persetujuan dan kemudian menghapus data, beberapa hal yang berkaitan dengan pekerjaannya. Dia menyewa Geek Squad untuk memperbaiki mesin, dengan keberhasilan parsial dan akhirnya harus membeli komputer baru.

Baca Juga: Sempat Telan Nyawa, CPSC Kembali Lakukan Recall Hoverboard

Penggugat Robert Saiger, dalam pengaduan mengatakan, setuju untuk update Windows 10, hanya kemudian komputernya berhenti berfungsi. Dia kehilangan data, waktu dan uang. Dan semua itu menimbulkan kejengkelan dalam memulihkan data.