Diet Turunkan Risiko Terkena Covid-19?

Dythia Novianty | Tivan Rahmat
Diet Turunkan Risiko Terkena Covid-19?
Ilustrasi diet. (Shutterstock)

Lemak berlebih mengakibatkan penyumbatan pembuluh darah pada paru-paru dan diafragma.

Suara.com - Penelitian terbaru mengungkapkan bahwa orang dengan berat badan berlebih lebih alias obesitas berisiko terkena Covid-19.

"Obesitas adalah keadaan peradangan kronis. Anda memiliki situasi peradangan tingkat rendah dan sistem pernapasan yang terganggu akibat tekanan berat badan," kata Profesor Sanjay Sharma, ahli jantung di Rumah Sakit Universitas NHS NHS Trust di London Selatan dan juru bicara Masyarakat Kardiologi Eropa, seperti dikutip dari Daily Mail, Rabu (27/5/2020).

"Lemak berlebih mengakibatkan penyumbatan pembuluh darah pada paru-paru dan diafragma. Ketika Anda diserang oleh virus (Covid-19), Anda punya masalah karena potensi kematian semakin besar," imbuhnya.

Selain itu, lanjut Sharma, sebagian besar orang gemuk memiliki tekanan darah tinggi dan diabetes tipe 2, yang juga terkait dengan tingginya tingkat reseptor ACE2. Ini adalah beberapa faktor yang membantu menjelaskan alasan mengapa tingkat kematian orang gemuk akibat virus corona lebih tinggi.

Oleh karena itu, Sharma berasumsi bahwa mengurangi berat badan atau diet bisa mengurangi jaringan lemak dalam tubuh dan jumlah reseptor ACE2, sehingga peluang untuk terhindar dari virus corona lebih besar.

"Ini (kasus kematian Covid-19) adalah argumen saya untuk mengekang obesitas karena saya curiga, kita akan melihat lebih banyak pandemi virus seperti ini," terang Sharma.

Ilustrasi perempuan mengalami obesitas. (Shutterstock)
Ilustrasi perempuan mengalami obesitas. (Shutterstock)

Meski begitu, Dosen Biokimia Klinis dari University of Westminster Dr David Gaze mengatakan bahwa penyebab kematian akibat Covid-19 lebih rumit, bukan hanya sekadar jumlah reseptor. Lokasi infeksi virus juga turut berpengaruh.

Beberapa penelitian yang dilakukan pada tikus menunjukkan bahwa reseptor ACE2 telah melakukan tugasnya dan menyebabkan pembuluh darah membesar, mengurangi tingkat cedera pada paru-paru. Tetapi penelitian lain pada tikus menunjukkan efek sebaliknya.

"Tampaknya ada perbedaan dalam kondisi reseptor ACE2, apakah reseptor ditemukan dalam bentuk terlarut dalam darah atau bentuk reseptor terikat dalam organ," tandas Gaze.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS