China Hadapi Lonjakan Kasus Covid-19 Baru

Dythia Novianty | Lintang Siltya Utami
China Hadapi Lonjakan Kasus Covid-19 Baru
Para pekerja medis dengan mengenakan pakaian pelindung memeriksa seorang pasien di dalam bangsal terisolasi Rumah Sakit Palang Merah Wuhan di Wuhan, pusat penyebaran wabah virus corona baru, di Provinsi Hubei, China. (ANTARA/China Daily/ via REUTERS/tm)

China mencatat adanya gelombang kasus virus Corona (Covid-19) baru di wilayah Xinjiang.

Suara.com - China mencatat adanya gelombang kasus virus Corona (Covid-19) baru di wilayah Xinjiang. Wilayah tersebut dikenal sebagai rumah bagi sebagian besar etnis minoritas Uighur China dan melaporkan infeksi terjadi di Kota Kashgar, setelah mendeteksi krisis virus baru di Urumqi, ibukota regionalnya.

Di sisi lain, Hong Kong juga sedang bergulat dengan wabah baru Covid-19. Itu terjadi ketika pejabat setempat melaporkan lebih dari 100 kasus pada Minggu (19/7/2020), jumlah total tertinggi dalam satu hari yang tercatat sejak pandemi dimulai.

Xianjing berusaha menghindari penyebaran virus Corona dan berhenti melaporkan kasus baru, sejak 18 Februari setelah mencatat total 76 kasus. Tetapi, Urumqi melaporkan kasus Covid-19 pertamanya dalam lima bulan, yang menginfeksi seorang pekerja ritel perempuan berusia 24 tahun.

Para pejabat mencatat lima kasus lainnya yang menyusul, mendorong pemerintah untuk memberlakukan tindakan pencegahan yang paling ketat.

Pejabat setempat menutup komunitas lokal setelah memberhentikan satu-satunya jalur kereta bawah tanah kota dan membatalkan ratusan penerbangan masuk dan keluar dari bandara internasionalnya.

Pihak berwenang Urumqi menyatakan bahwa kota itu telah memasuki "mode perang" dan meluncurkan rencana tanggap darurat ketika puluhan infeksi baru terus muncul.

Pejabat Xinjiang pada Senin (20/7/2020) melaporkan 17 kasus virus Corona baru lainnya yang dikonfirmasi, di mana satu kasus ditemukan di Kota Silk Road Kashgar, sekitar 1.474 kilometer dari Urumqi.

Sebanyak 50 pasien tanpa gejala telah dilaporkan di Xinjiang dan lebih dari 3.000 orang saat ini dikarantina di Urumqi untuk observasi medis.

Petugas mengenakan APD dan masker melakukan inspeksi di sebuah kota di China. [BBC]
Petugas mengenakan APD dan masker melakukan inspeksi di sebuah kota di China. [BBC]

Menurut pihak berwenang, masih belum jelas apakah semua pasien terkait dengan kelompok infeksi yang sama. Hingga Senin, Xinjiang telah mencatat total 123 kasus Covid-19 dan tiga kematian sejak Januari.

Wuhan sebelumnya berhasil dalam menanggulangi penyakit ini dengan mengakhiri transmisi lokal pada akhir Juni. Namun, dalam dua minggu terakhir, infeksi kembali melonjak dan para dokter khawatir wabah baru sekarang menyebar secara tidak terdeteksi.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS