alexametrics

Duh! Indonesia di Posisi ke-7 Jadi Objek Serangan Komputer ICS Global

Dythia Novianty
Duh! Indonesia di Posisi ke-7 Jadi Objek Serangan Komputer ICS Global
Ilustrasi malware. [Shutterstock]

Berdasarkan riset Kaspersky, jumlahnya meningkat 1,2 persen dibandingkan paruh pertama 2020 (48,5 persen).

Suara.com - Indonesia menempati peringkat ke-7 secara global sebagai objek berbahaya yang diblokir di ICS komputer pada paruh kedua 2020.

Berdasarkan riset Kaspersky, jumlahnya meningkat 1,2 persen dibandingkan paruh pertama 2020 (48,5 persen).

Diprediksi, lima dari 10 (49,7 persen) komputer ICS di Indonesia, menjadi sasaran selama paruh kedua tahun lalu.

Sumber utama ancaman terhadap komputer ICS di Indonesia paling tinggi berasal dari internet (24,6 persen).

Baca Juga: Waspada! Jutaan Akun Facebook, Netflix, dan Email Dicuri, Begini Cara Mengeceknya

Diikuti oleh malware yang berasal dari removable media (11,1 persen) dan file berbahaya dari tautan email (8,6 persen).

Selain itu, Indonesia juga menempati peringkat ketiga secara global dalam hal upaya ransomware terhadap komputer ICS.

Ancaman ini sebanyak 1,77% upaya serangan diblokir selama paruh kedua tahun lalu.

Serangan komputer ICS. [Kaspersky]
Serangan komputer ICS. [Kaspersky]

"Ancaman pada komputer ICS sangat berbahaya, dengan potensi untuk mengganggu tidak hanya perusahaan tetapi juga masyarakat," kata Dony Koesmandarin, Territory Manager untuk Indonesia di Kaspersky

Dia menambahkan, melihat pertumbuhan dan perkembangan industri dan digitalisasi yang luar biasa di Indonesia, ada kebutuhan yang lebih mendesak untuk menjaga infrastruktur penting dari para penjahat siber.

Baca Juga: Waduh! Indonesia Jadi Target Empuk Kejahatan Siber selama Pandemi

"Langkah-langkah keamanan siber yang konkret harus dilakukan saat kita merangkul manfaat Industri 4.0," ujar Dony dalam jumpa pers virtual Industrial Control System Threat Landscape in Indonesia H2 2020, Selasa (15/6/2021).

Komentar