facebook

Vaksin Covid-19 Disebut Pengaruhi Siklus Menstruasi Perempuan?

Dythia Novianty
Vaksin Covid-19 Disebut Pengaruhi Siklus Menstruasi Perempuan?
Ilustrasi sakit menstruasi (pexels)

Lebih dari 2.700 perempuan mengklaim bahwa mereka mengalami pendarahan lebih berat dari biasanya.

Suara.com - Kekhawatiran telah dikemukakan bahwa vaksin Covid-19 dapat mengubah siklus menstruasi perempuan sebagai laporan efek samping yang tidak biasa.

Lebih dari 2.700 perempuan mengklaim bahwa mereka mengalami pendarahan lebih berat dari biasanya, setelah disuntik dan klaim tersebut sekarang sedang diselidiki.

Angka resmi mengungkapkan bahwa hanya di bawah 4.000 perempuan mengeluh menderita perubahan dalam siklus menstruasi setelah vaksin Covid-19.

Meskipun begitu, kajadian ini tidak termasuk dalam daftar potensi efek samping.

Baca Juga: Atasi Pandemi, Pfizer-BioNTech Diminta Bagikan Resep dan Teknologi Vaksin Covid-19

Sebagian besar perempuan yang terkena adalah antara usia 30 dan 49 tahun.

Ada 2.734 laporan masalah menstruasi yang terkait dengan vaksin AstraZeneca yang dibuat ke Badan Pengatur Produk Obat & Kesehatan (MHRA) sebelum 17 Mei.

Ilustrasi vaksin Covid-19 (unsplash/@hakannural)
Ilustrasi vaksin Covid-19 (unsplash/@hakannural)

Mengutip The Sunday Times, sebanyak 1.158 keluhan dibuat terkait dengan vaksin Pfizer dan 66 terkait dengan orang-orang yang telah menerima vaksin Moderna.

Diperkirakan, jumlah pendarahan lebih berat dari biasanya itu, sebenarnya banyak yang tidak dilaporkan.

Potensi efek samping tampaknya tidak diperhatikan selama uji klinis vaksin, tetapi kadang-kadang efek samping obat baru terlihat setelah diberikan kepada jutaan orang.

Baca Juga: Keren! Sudah 1 Miliar Penduduk China Disuntik Vaksin COVID-19

Namun MHRA mengatakan bahwa perempuan tidak perlu khawatir tentang "peningkatan risiko" masalah menstruasi setelah mendapatkan vaksin.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar