Apakah Sasuke Menjadi Ayah yang Lebih Baik Dibandingkan Naruto?

RR Ukirsari Manggalani
Apakah Sasuke Menjadi Ayah yang Lebih Baik Dibandingkan Naruto?
Tokoh di Naruto, Sasuke Uchiha [Naruto.fandom]

Ada adegan-adegan tertentu justru menampilkan Naruto sebagai sosok ayah bagi Sarada saat Sasuke tidak ada.

Suara.com - Bukan rahasia lagi jika Naruto dan Sasuke selalu dibanding-bandingkan. Namun biasanya perbandingan hanya datang dari aspek kekuatan.

Akan tetapi, ada satu perbandingan yang jauh lebih menarik ketimbang kekuatan, yakni tentang tanggung jawab.

Banyak penggemar mulai mendiskusikan siapa yang lebih baik antara Naruto dan Sasuke dalam peran keduanya sebagai ayah.

Naruto. [Naruto.fandom]
Naruto. [Naruto.fandom]

Beberapa orang percaya bahwa Sasuke adalah ayah yang lebih baik, tetapi kesediaannya untuk melindungi desa menghalangi jalannya sebagai orang tua.

Baca Juga: Dilihat dari Gejalanya, Berikut Prediksi Penyakit Misterius yang Diderita Itachi Uchiha

Oleh sebab itu, tak sedikit juga yang percaya bahwa Naruto adalah ayah yang lebih baik karena menjadi Hokage tidak mudah dan tugas administrasinya sering mengganggu waktu berkualitasnya dengan keluarga.

Naruto vs Sasuke sebagai Ayah

Sasuke melakukan banyak hal buruk di masa lalu. Dia bahkan sempat dianggap sebagai antagonis utama dalam serial ini.

Bagaimana tidak, Sasuke dulu hanya fokus mencari cara bagaimana balas dendam dan membalaskan dendam orang tuanya.

Dia terluka oleh apa yang dia lihat dan bersumpah untuk membunuh Itachi di beberapa titik.

Baca Juga: Naruto: Mengapa Rinnegan Sasuke Berbeda dari yang Lain?

Terlepas dari semua hal buruk yang dia lakukan, dia jelas memainkan peran penting dalam menyelamatkan umat manusia.  Sasuke berhasil menyelamatkan rekan-rekannya dari Tsukuyomi Tak Terbatas dan berkontribusi banyak di medan perang.

Usahanya penting dalam mengalahkan Kaguya Otsutsuki. Namun, dia ingin menebus semua yang dia lakukan di masa lalu dan memutuskan untuk meninggalkan desa untuk melindunginya dari luar.

Dia ingin menyelidiki ancaman yang berada pada level yang sama dengan Kaguya Otsutsuki dan berharap untuk menetralisirnya jika dia menemukannya.

Namun, ini bukan ide terbaik, terutama karena dia memiliki seorang putri untuk diurus yakni Sarada.

Sarada tidak benar-benar mendapatkan perhatian dari Sasuke dalam hidupnya, dan dia bahkan tidak tahu bagaimana Sasuke sebagai manusia untuk waktu yang lama.

Dia selalu bertanya kepada ibunya, Sakura, tentang mengapa ayahnya tidak ada.

Fans dapat membayangkan dengan baik bagaimana hal ini dapat berdampak pada kesehatan mental anak kecil.

Bahkan, ada adegan-adegan tertentu justru menampilkan Naruto sebagai sosok ayah bagi Sarada saat Sasuke tidak ada.

Meski begitu, tidak ada keraguan bahwa Sasuke sangat mencintai keluarganya.

Dia akan melakukan apa saja untuk menjaga mereka tetap aman, tapi dia jelas bukan orang tua terbaik di seri Boruto.

Di sisi lain, Naruto sebenarnya juga tidak lebih baik karena dia adalah Hokage dan jarang menghabiskan waktu bersama keluarganya.

Bahkan, dia pergi sejauh mengirim Shadow Clone ke hari ulang tahun Himawari ketika dia berjanji kepada mereka bahwa dia akan ada di sana.

Kue Himawari jatuh ke lantai setelah Shadow Clone kehabisan waktu.

Karakter Naruto, Himawari. [Naruto.fandom]
Karakter Naruto, Himawari. [Naruto.fandom]

Meski demikian, Naruto juga sangat mencintai keluarganya dan peduli pada mereka.

Dengan demikian, Naruto mungkin dapat disimpulkan sebagai orang tua yang lebih baik karena setidaknya yang bisa dia lakukan adalah tinggal bersama keluarganya, yang selalu dekat jika terjadi hal buruk pada mereka.

Dia mungkin tidak menghabiskan banyak waktu dengan keluarganya, mereka masih bisa bertemu dalam keadaan apapun.

Dia juga keras kepada putranya ketika Boruto melakukan sesuatu yang salah. Ini merupakan tanda pengasuhan yang baik.

Damai Lestari

Komentar