facebook

Omicron Menyebar di 60 Negara, Harga Minyak Dunia Tertekan Melemah

Iwan Supriyatna | Mohammad Fadil Djailani
Omicron Menyebar di 60 Negara, Harga Minyak Dunia Tertekan Melemah
Perkembangan harga minyak dunia. (Shutterstock)

Harga minyak dunia turun pada perdagangan hari Senin karena keraguan baru muncul tentang efektivitas vaksin terhadap varian virus corona Omicron.

Suara.com - Harga minyak dunia turun pada perdagangan hari Senin karena keraguan baru muncul tentang efektivitas vaksin terhadap varian virus corona Omicron.

Meskipun OPEC memperkirakan dalam laporan bulanannya bahwa dampak varian terhadap permintaan bahan bakar akan ringan.

Mengutip CNBC, Selasa (14/12/2021) minyak mentah Brent turun 76 sen, atau 1 persen menjadi menetap di USD74,39 per barel. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS turun 38 sen, atau 0,53 persen menjadi menetap di USD71,29 per barel.

Kedua tolok ukur membukukan kenaikan sekitar 8 persen minggu lalu, kenaikan mingguan pertama mereka dalam tujuh.

Baca Juga: Gara-Gara Virus Covid-19 Omicron Jumlah Peserta G20 di Bali Berkurang

“Kontrak minyak utama mencatat kenaikan mingguan yang layak, tetapi terlihat bahwa harga saat ini masih jauh di bawah level pra-Omikron,” kata Tamas Varga, analis minyak di pialang London PVM Oil Associates.

Varian Omicron, dilaporkan di lebih dari 60 negara, menimbulkan risiko global “sangat tinggi”, dengan beberapa bukti bahwa varian tersebut menghindari perlindungan vaksin, kata Organisasi Kesehatan Dunia.

Universitas Oxford juga mengatakan bahwa vaksin telah terbukti menginduksi tingkat perlindungan yang lebih rendah terhadap Omicron.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) pada hari Senin menaikkan perkiraan permintaan minyak dunia untuk kuartal pertama tahun 2022 tetapi membiarkan prediksi pertumbuhan setahun penuh stabil, dengan mengatakan varian Omicron akan memiliki dampak ringan karena dunia mulai terbiasa dengan kesepakatan dengan pandemi.

OPEC dan sekutunya, sebuah kelompok yang dikenal sebagai OPEC+, akan bertemu pada 4 Januari untuk memutuskan kebijakan produksi mereka.

Baca Juga: WHO Sebut Varian Omicron akan Memberikan Dampak Global, Ini Penjelasannya

Komentar