alexametrics

UEFA Desak Timnas Ukraina Cabut Slogan Politik di Jersey Barunya

Reky Kalumata
UEFA Desak Timnas Ukraina Cabut Slogan Politik di Jersey Barunya
Desain jersey terbaru Timnas Ukraina dihiasi aksen sublimasi peta Ukraina yang memasukan daerah Crimea. [Facebook/Presiden Asosiasi Sepakbola Ukraina Andrii Pavelko]

Jersey Ukraina, yang akan digunakan di Euro 2020, telah memicu protes dari Rusia

Suara.com - Badan Sepak Bola Eropa (UEFA) mengatakan kepada Ukraina bahwa mereka boleh tetap menggunakan peta yang menunjukkan Crimea di jersey barunya, tetapi harus melepas slogan "Glory to the heroes" karena mengandung konotasi militer.

Jersey Ukraina, yang akan digunakan di Piala Eropa (Euro), telah memicu protes dari Moskow karena mencakup peta semenanjung Crimea yang dianeksasi Rusia pada 2014. Namun, secara internasional wilayah itu masih diakui sebagai bagian dari Ukraina.

Slogan di bagian belakang bertuliskan "Glory to Ukraine" sedangkan di bagian dalam jersey tertulis: "Glory to the heroes" yang merupakan salam militer di Ukraina.

UEFA mengatakan bahwa peta itu tidak menjadi perhatian mengingat itu mencerminkan perbatasan yang diakui PBB, juga bukan slogan "Glory to Ukraine."

Baca Juga: Portugal Harapkan Taji Bruno Fernandes dan Ronaldo di Grup Neraka Euro 2020

Namun, UEFA meminta slogan kedua untuk dilepas karena dianggap jelas bersifat politis, memiliki signifikansi historis dan militeristik, kata pernyataan UEFA yang dikutip Antara dari Reuters, Kamis (10/6/2021) .

Ukraina mengatakan bahwa jersey itu adalah simbol persatuan nasional, dan sebelumnya Presiden Volodymyr Zelenskiy mengunggah swafoto di Instagram dengan memakai jersey itu pada pekan ini.

Hubungan antara Moskow dan Kiev memburuk tajam setelah aneksasi Crimea dan dimulainya pemberontakan separatis yang didukung Rusia di Ukraina timur pada tahun 2014.

Mengomentari kontroversi jersey itu, juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova mengatakan pada Kamis bahwa olahraga tidak boleh dicampur dengan politik.

"Olahraga bukan medan perang, tetapi ajang kompetisi, bukan arena politik tetapi atletik. Jadilah pahlawan olahraga dan Anda akan mendapatkan kemuliaan Anda," katanya.

Baca Juga: Jelang Euro 2020: Mengenang Teknik Unik Eksekusi Penalti Antonin Panenka di Euro 1976

Ukraina memainkan pertandingan pembukaan Euro 2020 mereka melawan Belanda pada 14 Juni di Amsterdam, dan juga menghadapi Austria dan Makedonia Utara di Grup C.

Komentar