alexametrics

Kepemilikan Brisbane Roar Bermasalah, Nama Bakrie dan Joko Driyono Mencuat

Syaiful Rachman
Kepemilikan Brisbane Roar Bermasalah, Nama Bakrie dan Joko Driyono Mencuat
Terdakwa kasus dugaan penghilangan barang bukti pengaturan skor, Joko Driyono menjalani sidang putusan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Jakarta, Selasa (23/7). ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan

Brisbane Roar enggan mengomentari masalah tersebut.

Suara.com - Investigasi atas kepemilikan asing atas klub sepak bola Australia mengungkapkan adanya kaitan dengan seorang eksekutif Indonesia yang dipenjara karena skandal pengaturan pertandingan besar dan tuduhan "sport washing" oleh salah satu negara Arab.

Dilaporkan ABC News, Senin (27/9/2021), dalam kompetisi sepak bola kasta tertinggi di Australia, A-League, lima dari 12 klub dimiliki atau dikendalikan pihak asing. Namun, minim persyaratan untuk transparansi publik dan pembiayaan di belakang klub sering kali tidak jelas.

Brisbane Roar dimiliki sepenuhnya oleh salah satu perusahaan terbesar di Indonesia, Grup Bakrie, yang memiliki usaha pertambangan dan media.

Kesebelasan Brisbane Roar yang bermain di kompetisi sepak bola Australia. [Shutterstock]
Kesebelasan Brisbane Roar yang bermain di kompetisi sepak bola Australia. [Shutterstock]

Peran keluarga Bakrie dalam politik Indonesia juga menjadi sorotan. Pasalnya, Aburizal Bakrie merupakan mantan ketua partai Golkar. Kendaraan politik mantan Presiden Soeharto.

Baca Juga: Di Balik Fesyen Nyentrik Pep Guardiola, Ada Cristina Serra yang Memengaruhinya

Sementara adik Aburizal, Nirwan, tercatat sebagai salah satu sosok yang memiliki pengaruh di sepak bola Indonesia.

Dokumen yang diajukan ke regulator perusahaan Australia menunjukkan bahwa Bakrie merupakan pemilik Brisbane Roar, melalui perusahaan induk Indonesia, Pelita Jaya Cronus.

Four Corners telah menemukan bahwa seorang direktur perusahaan, Joko Driyono, dipenjara selama 18 bulan pada tahun 2019 setelah dinyatakan bersalah mengganggu dan menghilangkan bukti penyelidikan kasus pengaturan skor di sepak bola Indonesia yang tengah dilakukan Satgas Antimafia Bola bentukan Kepolisian.

Catatan pengadilan mengungkapkan bahwa Joko Driyono – mantan penjabat ketua asosiasi sepak bola Indonesia yang akrab disapa Jokdri – dihukum karena menginstruksikan rekannya, sopirnya, untuk mengeluarkan notebook dan dokumen dari kantornya, yang telah disegel polisi selama penyelidikan berlangsung.

Jokdri sendiri telah dibebaskan dari penjara.

Baca Juga: PSG Vs Manchester City, Guardiola: Mudah-mudahan Messi Main

Satgas Anti Mafia Bola menggeledah kediaman PLT Ketua Umum PSSI, Joko Driyono, Jumat (15/2/2019) dini hari WIB, di Jakarta Selatan. (dok. kepolisian)
Satgas Anti Mafia Bola menggeledah kediaman PLT Ketua Umum PSSI, Joko Driyono, Jumat (15/2/2019) dini hari WIB, di Jakarta Selatan. (dok. kepolisian)

Menurut catatan perusahaan Indonesia, ia tetap menjadi Presiden Direktur Pelita Jaya Cronus, perusahaan induk utama Brisbane Roar.

Komentar