alexametrics

10 Fakta Menarik Jelang Zenit vs Chelsea di Liga Champions

Reky Kalumata
10 Fakta Menarik Jelang Zenit vs Chelsea di Liga Champions
Para pemain Chelsea merayakan kemenangan atas Juventus dalam matchday kelima Grup H Liga Champions di Stamford Bridge, London, Rabu (24/11/2021) dini hari WIB. [AFP]

Chelsea masih mengejar kemenangan saat bertandang ke markas Zenit

Suara.com - Zenit St Petersburg akan menjamu Chelsea pada matchday terakhir Grup H Liga Champions 2021/22, Kamis (9/12/2021). Berikut fakta - fakta menarik jelang laga Zenit vs Chelsea.

Bertandang ke markas Zenit di Krestovsky Stadium, Chelsea masih mengejar kemenangan. Skuat besutan Thomas Tuchel ini masih bersaing dengan Juventus untuk posisi juara grup.

Chelsea dan Juventus sama - sama mengumpulkan 12 poin. Sementara Zenit sudah pasti finis peringkat tiga dan masuk play-off fase knockout Liga Europa.

Manajer Chelsea, Thomas Tuchel (kanan) dan penyerang Romelu Lukaku bersalaman pasca The Blues meraih kemenangan 1-0 atas Zenit Saint Petersburg dalam matchday pertama Grup H Liga Champions 2021/2022 di Stamford Bridge, London, Rabu (15/9/2021). [AFP]
Manajer Chelsea, Thomas Tuchel (kanan) dan penyerang Romelu Lukaku bersalaman pasca The Blues meraih kemenangan 1-0 atas Zenit Saint Petersburg dalam matchday pertama Grup H Liga Champions 2021/2022 di Stamford Bridge, London, Rabu (15/9/2021). [AFP]

Berikut fakta - fakta menarik jelang laga Zenit vs Chelsea di Liga Champions seperti dihimpun dari Opta :

Baca Juga: Ditantang Malmo, Massimiliano Allegri: Juventus Harus Menang

  1. Satu-satunya pertemuan sebelumnya antara Zenit Saint Petersburg dan Chelsea terjadi lebih awal di Liga Champions UEFA musim ini, dengan The Blues mencatat kemenangan 1-0 di Stamford Bridge lewat gol penentu kemenangan babak kedua Romelu Lukaku.
  2. Ini akan menjadi ketiga kalinya Zenit Saint Petersburg menjamu lawan klub Inggris di kompetisi Eropa, sementara mereka menang pada dua kesempatan sebelumnya - 1-0 v Bradford City di UEFA Intertoto Cup pada Juli 2000 dan 2-0 v Liverpool di Liga Eropa UEFA pada Februari 2013.
  3. Chelsea telah memenangkan masing-masing dari tiga pertandingan tandang mereka menghadapi tim asal Rusia di Liga Champions UEFA, terakhir menang 4-0 melawan FK Krasnodar pada Oktober 2020. Selain memenangkan ketiga pertandingan, The Blues juga mencatatkan clean sheet di masing-masing pertandingan.
  4. Termasuk kualifikasi, ini akan menjadi pertandingan ke-200 Zenit Saint Peterburg di kompetisi Eropa (saat ini Menang 97, Seri 35, Kalah 67). Mereka akan menjadi tim Rusia kedua yang mencapai 200 pertandingan di semua kompetisi Eropa, setelah Spartak Moscow (277).
  5. Sejak pertandingan Liga Champions UEFA pertama Thomas Tuchel memimpin Chelsea pada Februari 2021, The Blues hanya kebobolan tiga gol dalam 12 pertandingan di kompetisi tersebut. Sembilan clean sheet mereka dalam periode ini adalah total tertinggi dari tim mana pun, sementara jika mereka mempertahankan satu di pertandingan ini, mereka akan menjadi kombinasi tim dan manajer tercepat untuk mencapai 10 clean sheet di kompetisi (13 pertandingan), di atas Ajax di bawah Louis van Gaal, AC Milan di bawah Fabio Capello dan Real Madrid di bawah José Mourinho (14 pertandingan).
  6. Chelsea telah memenangkan tiga pertandingan terakhir mereka di Liga Champions tanpa kebobolan - satu-satunya tim Inggris sebelumnya yang memenangkan empat pertandingan berturut-turut dalam kompetisi sambil menjaga clean sheet pada setiap kesempatan adalah Manchester United, yang melakukannya pada 2003-04 dan 2010-11 di bawah Sir Alex Ferguson.
  7. Tidak termasuk gol bunuh diri, Chelsea memiliki 14 pencetak gol berbeda di Liga Champions UEFA di bawah Thomas Tuchel; terbanyak dari tim mana pun di kompetisi ini sejak pertandingan pertamanya pada Februari 2021. Pencetak gol terbanyak The Blues pada periode ini masing-masing hanya mencetak dua gol (Havertz, Mount, Werner, Ziyech dan Jorginho).
  8. Artem Dzyuba telah mencetak sembilan gol untuk Zenit Saint Petersburg di Liga Champions UEFA, dan bisa menyamai Hulk (10) sebagai pencetak gol terbanyak klub dalam kompetisi tersebut. Dzyuba, bagaimanapun, telah melewati enam pertandingan tanpa mencetak gol di Liga Champions UEFA, dengan gol terakhirnya datang pada November 2020 melawan Lazio.
  9. Hanya empat pemain yang menciptakan lebih banyak peluang setelah melakukan carry (bergerak 5+ meter dengan bola) daripada pemain Chelsea Callum Hudson-Odoi di Liga Champions UEFA musim ini (5). Dua di antaranya menghasilkan assist, dengan hanya Cristiano dari Sheriff Tiraspol (3) yang memberikan lebih banyak assist dari carry di kompetisi musim ini.
  10. Bek Zenit Saint Petersburg Yaroslav Rakitskiy terlibat langsung dalam tiga gol di Liga Champions musim ini (satu gol dan dua assist); lebih dari pemain lain untuk tim Rusia, termasuk mencetak gol penyama kedudukan pada menit ke-90 melawan Malmö terakhir kali.

Komentar