facebook

Profil Rifad Marasabessy, Bek Borneo FC yang Tendang Perut Pemain Persib Ardi Idrus

Syaiful Rachman
Profil Rifad Marasabessy, Bek Borneo FC yang Tendang Perut Pemain Persib Ardi Idrus
Pemain Timnas Indonesia, Rifad Marasabessy. [Suara.com/Adie Prasetyo Nugraha]

Insiden tersebut terjadi di laga Borneo FC vs Persib Bandung.

Suara.com - Bek sayap milik Borneo FC, Rifad Marasabessy, jadi sorotan saat laga melawan Persib Bandung pada lanjutan pertandingan Liga 1 2021/22 pekan ke-20, Selasa (18/1/2022).

Bukan, bukan karena gol atau assist ciamik, melainkan aksi brutalnya menendang perut bek Persib, Ardi Idrus.

Insiden ini terjadi di babak pertama saat Ardi dan Rifad berebut bola. Ardi lalu terjatuh dan wasit meniup peluit, tetapi Rifad langsung menendang ke arah perut Ardi Idrus.

Situasi sempat memanas, tetapi berhasil dilerai oleh rekan-rekan mereka dan wasit. Rifad sendiri tak mendapat kartu dari wasit. Lantas, siapakah sosok Rifad Marasabessy ini?

Baca Juga: 3 Pemain Timor Leste yang Wajib Diwaspadai Timnas Indonesia Besutan Shin Tae-yong di FIFA Matchday

Bek Timnas Indonesia U-19, Rifad Marasabessy (kiri), mencoba melewati hadangan pemain Thailand, Sampan Kesi, dalam laga yang berakhir 1-2 untuk kemenangan Thailand di penyisihan terakhir Grup A Piala AFF U-19 2018 di Stadion Delta Sidoarjo, Jawa Timur, Senin (9/7). [Suara.com/Dimas Angga P]
Bek Timnas Indonesia U-19, Rifad Marasabessy (kiri), mencoba melewati hadangan pemain Thailand, Sampan Kesi, dalam laga yang berakhir 1-2 untuk kemenangan Thailand di penyisihan terakhir Grup A Piala AFF U-19 2018 di Stadion Delta Sidoarjo, Jawa Timur, Senin (9/7). [Suara.com/Dimas Angga P]

Profil Rifad Marasabessy

Sebagai pria yang lahir di Tulehu, Maluku, pada 7 Juli 1999, Rifad sama seperti bocah-bocah Tulehu kebanyakan sangat menggemari sepak bola.

Seperti yang diketahui, Tulehu menjadi salah satu daerah di timur Indonesia yang konsisten melahirkan pesepak bola berbakat dan hebat.

Di usianya yang masih sangat muda, Rifad sudah merantau jauh dari kampung halamannya. Dia bermain untuk Semen Padang di tim junior.

Rifad yang masih belia tak melanjutkan perjalanannya lebih lama bersama Semen Padang hingga akhirnya dia pindah ke Madura United pada 2017.

Baca Juga: Tiga Bintang Australia yang Bakal Jadi Ancaman Timnas Wanita Indonesia di Piala Asia 2022, Salah Satunya Pemain Chelsea

Namun, Rifad tak mampu bersaing dengan bek-bek senior yang dimiliki Madura United saat itu sehingga dia cuma mencatatkan 14 penampilan selama dua musim.

Setelah itu, Rifad bergabung dengan Persikabo yang saat itu masih bernama PS TNI. Selama dua musim Rifad berada di sana dengan mencatatkan 38 pertandingan.

Sebelum Liga 1 musim ini bergulir, Rifad Marasabessy kemudian bergabung dengan Borneo FC per Mei 2021. Dia mampu menempati posisi inti sebagai bek kanan.

Rifad tercatat sudah melakoni 14 pertandingan di Liga 1 2021/22 dengan 13 kali di antaranya turun sebagai starter.

Untuk kiprahnya di tim nasional, Rifad sebetulnya merupakan salah satu bek muda yang potensial. Dia pernah membela timnas Indonesia kelompok umur dari U-19 dan U-23.

Total dia mencatatkan 17 pertandingan di 2 tim nasional kelompok umur tersebut. Rifad pun mendapat kepercayaan dari Shin Tae-yong dan akhirnya melakoni debut di timnas senior pada 29 Mei 2021.

Di laga menghadapi Oman itu, Rifad turun sebagai starter dan bermain 45 menit. Bakat Rifad sebetulnya dilirik Shin Tae-yong, tapi dia gagal menembus skuad Timnas Indonesia lagi.

Pasalnya, Rifad menjadi salah satu pemain yang dicoret oleh Shin saat Timnas Indonesia akan menghadapi Taiwan di playoff Kualifikasi Piala Asia 2023.

Shin Tae-yong kala itu menjelaskan alasan pencoretan Rifad Marasabessy adalah perkara indisipliner. Hingga saat ini, dia belum lagi mendapat panggilan membela Timnas Indonesia.

[Penulis: Aditia Rizki]

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar