Fans Wales Dipaksa Lepas Topi Pelangi saat Masuk Stadion Piala Dunia 2022 Qatar, Dicurigai Kampanye LGBT

Pebriansyah Ariefana
Fans Wales Dipaksa Lepas Topi Pelangi saat Masuk Stadion Piala Dunia 2022 Qatar, Dicurigai Kampanye LGBT
Fans Wales dipaksa lepas topi pelangi yang dicurigai kampanye LGBT atau homoseksual saat masuk Stadion Piala Dunia 2022 Qatar. (Twitter)

Topi pelangi itu disita petugas keamanan stadion.

Suara.com - Fans Wales dipaksa lepas topi pelangi yang dicurigai kampanye LGBT atau homoseksual saat masuk Stadion Piala Dunia 2022 Qatar. Fans itu menghadiri pertandingan Amerika Serikat vs Wales.

Topi pelangi itu disita petugas keamanan stadion.

The Rainbow Wall merupakan identitas pendukung LGBTQ+. Topi itu memang dirancang untuk mengukung Timnas Wales juga.

Di antara yang disuruh mepelas topi pelangi adalah mantan kapten Wales Laura McAllister.

Baca Juga: 5 Fakta Menarik Usai Amerika Serikat vs Wales Berakhir 1-1 di Piala Dunia 2022

"Jadi, terlepas dari kata-kata baik dari @FIFAWorldCup sebelum acara @Cymru pelangi Topi ember disita di stadion, termasuk saya. Saya berbicara tentang ini dengan pelayan - kami memiliki bukti video. #PialaDunia2022 ini menjadi lebih baik tetapi kami akan melanjutkan membela nilai-nilai kita," kata Laura McAllister dalam tweetnya, dikutip dari Daily Star.

Dalam video itu, McAllister dihadapkan oleh staf keamanan setelah dia melewati detektor logam di pintu stadion. Dia mencoba untuk tetap memakai, tapi ditolak petugas stadion.

Menurut petugas, itu simbol terlarang.

"Saya menunjukkan bahwa FIFA telah membuat banyak komentar tentang mendukung hak-hak LGBT di turnamen ini, dan mengatakan kepada mereka bahwa datang dari sebuah bangsa di mana kami sangat bersemangat tentang kesetaraan bagi semua orang, saya tidak akan angkat topi," kata dia.

Baca Juga: Selamatkan Wales dari Kekalahan Lawan Amerika Serikat, Gareth Bale Man of The Match