Selamat Hari Anak Nasional, Ini 4 Masalah Kesehatan Anak di Indonesia

M. Reza Sulaiman
Selamat Hari Anak Nasional, Ini 4 Masalah Kesehatan Anak di Indonesia
Ilustrasi anak-anak di Hari Anak Nasional. (Shutterstock)

Jangan sampai anak-anak tak bisa meraih mimpi karena masalah kesehatan.

Suara.com - Selamat Hari Anak Nasional, Ini 4 Masalah Kesehatan Anak di Indonesia

Kesehatan anak merupakan hal penting yang harus diperhatikan. Sebabnya, anak-anak merupakan generasi penerus yang akan memimpin Indonesia di masa depan.

Jangan sampai, anak-anak yang memiliki masa depan cerah tak bisa menggapai mimpi gara-gara masalah kesehatan yang sejatinya bisa dicegah.

Nah, bertepatan dengan peringatan Hari Anak Nasional, Suara.com merangkum 4 masalah utama kesehatan anak di Indonesia, berdasarkan data dari Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2018. Apa saja?

1. Berat badan lahir rendah

Anak dengan berat badan lahir rendah bisa mengalami hambatan tumbuh kembang, serta lebih mudah terserang infeksi dari virus dan bakteri.

Ilustrasi kelahiran seorang bayi. [Shutterstock/Gosphotodesign]
Ilustrasi kelahiran seorang bayi. [Shutterstock/Gosphotodesign]

Proporsi berat badan lahir rendah di bawah 2,5 kg Indonesia ada di angka 6,2 persen, dengan Provinsi Jambi ada di peringkat teratas (2,6 persen) dan Sulawesi Tengah di peringkat terbawah (8,9 persen).

2. Gizi buruk

Gizi buruk bisa membuat tumbuh kembang anak terhambat. Anak yang asupan gizinya kurang bisa bertubuh pendek dan perkembangan otaknya tak maksimal.

Ilustrasi gizi buruk(Shutterstock)
Ilustrasi gizi buruk(Shutterstock)

Proporsi status gizi buruk dan gizi kurang secara nasional turun dari 19,6 persen pada 2013 menjadi 17,7 persen pada 2019. Sayangnya, di beberapa daerah seperti NTB, NTT, Papua Barat, dan Gorontalo angkanya masih tinggi, di atas 20 persen.

3. Kegemukan dan obesitas

Indonesia mengalami double burden masalah gizi. Selain gizi buruk, anak Indonesia juga mengalami kegemukan dan obesitas.

Obesitas anak. (Shutterstock)
Obesitas anak. (Shutterstock)

Saat ini, proporsi balita kegemukan di Indonesia mencapai 8 persen, dengan provinsi Papua di peringkat teratas (13,2 persen) dan Nusa Tenggara Barat (3,3 persen) di posisi terbawah.

4. Merokok

Perilaku merokok pada anak dan remaja usia 10-18 tahun mengalami kenaikan dari 7,2 persen pada 2013 menjadi 9,1 persen di tahun 2018.

Ilustrasi anak dan rokok (Sumber: Shutterstock)
Ilustrasi anak dan rokok (Sumber: Shutterstock)

Merokok bisa menyebabkan beragam masalah kesehatan seperti ISPA, asma, penyaki paru obstruktif kronik, hingga meningkatkan risiko penyakit jantung, stroke, dan kanker di masa depan.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS