4 Dampak pada Anak Jika Orang Tua Sering Membandingkannya

Silfa Humairah Utami
4 Dampak pada Anak Jika Orang Tua Sering Membandingkannya
Ilustrasi orang tua marah dan membandingkan anak dengan anak lain. (Shutterstock)

Sering membandingkan anak dengan anak lain, ini efeknya.

Suara.com - 4 Dampak pada Anak Jika Orang Tua Sering Membandingkannya.

Tiap anak adalah unik dan spesial. Namun tidak sedikit yang mengekspresikan dirinya dengan kenalakan-kenakalan dan perbuatan yang sudah berulang-ulang kali dilarang namun tetap dilakukan yang membuat orang tua marah.

Anda sebagai orang tua tentu perlu menasehatinya. Namun, tidak sedikit orang tua kelepasan di sela-sela kata nasihat mengungkapkan kalimat yang membandingkan anak dengan anak lain.

Manusia memang tidak pernah lepas untuk membandingkan sesuatu dengan yang lain. Ini sejatinya merupakan cara berpikir yang rasional untuk bisa mengetahui dan membedakan mana yang baik dan buruk. Suka atau tidak suka, semua ini terjadi di bawah alam bawah sadar Anda.

Padahal, membandingkan anak dengan anak lain khususnya yang ia kenal, bukannya semakin memotivasinya untuk berubah malah menyakitinya. Yuk, simak apa efeknya pada anak di ulasan berikut dilansir Hello Sehat.

1. Anak meragukan dirinya sendiri

Hanya dengan terus membandingkan tanpa benar-benar memberikan kesempatan untuk mereka memperbaiki diri lambat laun akan membuat anak cenderung meragukan dirinya sendiri. Terutama begitu tahu ada orang lain yang lebih unggul dari dirinya.

Anda bisa membantu anak berubah menjadi orang yang lebih baik tanpa harus membanding-bandingkan dirinya. Caranya cukup dengan memberi tahu apa yang seharusnya ia lakukan dan terus membimbingnya supaya dapat berubah.

Jangan hanya berhenti di “Tuh liat kakak kamu jago matematika!”, tapi lanjutkan dengan “Memang kamu sedang kesulitan di topik apa? Mungkin ibu atau bapak bisa bantu, atau minta si kakak untuk ajarin kamu supaya lebih ngerti?”

2. Anak merasa cemburu

Siapa bilang cemburu hanya terjadi pasangan saja? Anak-anak juga bisa merasakannya. Saat Anda terus membandingkan dirinya dengan anak lain yang lebih baik, anak tentu jadi merasa cemburu karena ada orang yang jelas-jelas “difavoritkan” oleh orangtuanya sendiri.

Kecemburuan yang terpupuk sejak kecil tidak baik untuk kesehatan jiwa anak karena dapat menimbulkan kebencian, permusuhan, atau kekecewaan mendalam baik pada diri sendiri maupun orangtua dan teman-temannya.

3. Anak jadi berpikiran negatif

Awalnya anak mungkin terpacu untuk menjadi lebih baik. Namun jika Anda tidak pernah mengapreasiasi usahanya dengan terus membandingkan anak dengan yang lain, ia jadi tidak pernah merasa bangga dan puas dengan apa yang dilakukannya. Ia akan dirundung dengan pikiran negatif bahwa ia tidak akan pernah sukses karena terus cemas dan takut gagal. Akibatnya, ia jadi tidak percaya pada kemampuan dirinya sendiri dan semakin terpuruk.

4. Hubungan orangtua dengan anak jadi renggang

Terus mengatakan bahwa selalu ada orang lain yang lebih baik daripada anak lama-lama bisa menimbulkan kesalahpahaman. Anak mungkin merasa dihina, disudutkan, tidak diperhatikan, dan tidak pernah didukung oleh orangtuanya sendiri untuk menjadi pribadi yang lebih baik. Ia mungkin juga menganggap bahwa Anda tidak menyayanginya.

Emosi anak yang tidak stabil bisa meluap karena ini sehingga akhirnya Anda akan langgangan beradu mulut dengan anak. Suasana kekeluargaan yang harusnya hangat justru memanas dan bisa merenggangkan hubungan anak dan Anda.

Jadi pikir-pikir dulu sebelum mengungkap sesuatu pada anak saat marah atau menasihatinya. Jangan sampai Anda keceplosan dengan membandingkannya dengan anak yang lain. 

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS