Studi: Covid-19 Lebih Gampang Menular Dibanding Virus Corona Lain

M. Reza Sulaiman
Studi: Covid-19 Lebih Gampang Menular Dibanding Virus Corona Lain
Virus corona (COVID-19) muncul dari permukaan sel manusia, credit: NIAID-RML

Virus Covid-19 berbeda dengan virus Corona lain, karena lebih gampang menular. Apa penyebabnya?

Suara.com - Studi: Covid-19 Lebih Gampang Menular Dibanding Virus Corona Lain

Ada alasan khusus mengapa virus Corona Covid-19 bisa menimbulkan masalah besar di China, bahkan dunia.

Ya, melalui penelitian, ilmuwan di China mengungkapkan bahwa perilaku virus Covid-19 lebih mirip virus influenza ketimbang virus Corona tipe lainnya. Dengan kata lain, Covid-19 lebih cepat menyebar.

Dilansir Anadolu Agency, dalam temuan awal yang diterbitkan New England Journal of Medicine, ilmuwan menuturkan bahwa virus dapat berada dalam tubuh meski pasien tak memiliki gejala.

"Jika betul terkonfirmasi, ini temuan penting," komentar Dr Gregory Poland, ahli virology dan peneliti vaksin dari Mayo Clinic di Rochester, Minnesota, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, dilansir Channel News Asia.

Berbeda dengan Sars yang menginfeksi saluran pernapasan bawah dan menyebabkan pneumonia, virus Covid-19 menghuni saluran pernapasan atas sekaligus bawah.

Sehingga pasien tak hanya menderita pneumonia berat, tetapi sekaligus virus itu menyebar dengan lebih cepat. Penelitian yang dilakukan di Provinsi Guangdong ini melibatkan 18 pasien yang terinfeksi virus Covid-19.

Termasuk pasien kelas menengah dengan infeksi di hidung dan tenggorokan yang tak memiliki gejala penyakit apa pun. Dari 17 pasien terinfeksi yang bergejala, tim menemukan kadar virus meningkat segera setelah gejala pertama muncul.

Virus Corona Covid-19 masih menjadi momok di China, dengan jumlah korban terus mengalami peningkatan. (Shutterstock)
Virus Corona Covid-19 masih menjadi momok di China, dengan jumlah korban terus mengalami peningkatan. (Shutterstock)

Ketimbang di tenggorokan, mayoritas jumlah virus itu ada di hidung, pola yang lebih mirip dengan influenza daripada SARS.

Imunolog Scripps Research, La Jolla, Kristian Andersen mengatakan bahwa meski secara genetis serupa, temuan ini menambah bukti bahwa Covid-19 tak berperilaku seperti Sars.

"Virus ini jelas jauh lebih mampu menyebar di antara manusia daripada virus Corona lain. Ini lebih mirip dengan penyebaran flu," komentar Andersen.

Temuan ini, ujar Andersen, memperkuat pendapat bahwa virus dapat ditularkan pada awal perjalanan infeksi. Sekaligus memberi rekomendasi bahwa perlu pendekatan berbeda untuk mengendalikan virus ini ketimbang dengan Sars.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS