Hits: Terawan Pilih Obat Tamiflu, Semprot Disinfektan Dinilai Mubazir

Bimo Aria Fundrika
Hits: Terawan Pilih Obat Tamiflu, Semprot Disinfektan Dinilai Mubazir
Menkes Terawan gunakan tamiflu untuk obati pasien virus Corona Covid-19. (Shutterstock)

Baca lima berita terpopuler kanal kesehatan Suara.com sepanjang Jumat (3/4/2020).

Suara.com - Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto akhirnya memilih menggunakan obat Tamiflu untuk pasien virus corona Covid-19 di Indonesia. Keputusan yang diambil berdasarkan rekomendasi dari Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PDPI) tersebut sontak mendapat sorotan publik.

Selain soal obat Tamiflu, topik tentang penyemprotan di tempat-tempat umum hingga pemukiman juga menjadi sorotan. Apalagi ahli epidemiologi Universitas Indonesia, Syahrizal Syarif mengatakan bahwa menyemprotkan cairan disinfektan merupakan tindakan yang mubazir. Apa alasannya?

Simak selengkapnya di lima berita terpopuler dari kanal kesehatan sepanjang Jumat (3/4/2020), yang dihimpun Suara.com.

1. Menkes Pakai Obat Tamiflu, Apa Bedanya dengan Avigan yang Dibeli Jokowi?

Menkes Terawan gunakan tamiflu untuk obati pasien virus Corona Covid-19. (Shutterstock)
Menkes Terawan gunakan tamiflu untuk obati pasien virus Corona Covid-19. (Shutterstock)

Menkes Pakai Obat Tamiflu, Apa Bedanya dengan Avigan yang Dibeli Jokowi?

Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PDPI) merekomendasikan obat Tamiflu sebagai obat yang digunakan untuk pasien virus corona Covid-19 di Indonesia. Hal ini disampaikan Menkes Terawan, dalam rapat dengar pendapat dengan anggota Komisi IX DPR RI.

Baca selengkapnya

2. Baru Sembuh, Menkes Inggris Janjikan 100.000 Tes Covid-19 Setiap Hari

Ilustrasi tes virus Corona Covid-19. (Shutterstock)
Ilustrasi tes virus Corona Covid-19. (Shutterstock)

Baru Sembuh, Menkes Inggris Janjikan 100.000 Tes Covid-19 Setiap Hari

Menteri Kesehatan Inggris, Matt Hancock, diketahui sudah sembuh dan pulih dari infeksi virus Corona Covid-19 yang menyerangnya.

Baca selengkapnya

3. WHO Tegaskan Sinar Matahari Tidak Bisa Bunuh Virus Corona, Ini Kata Dokter!

Ilustrasi perempuan berjemur di bawah sinar matahari. (Shutterstock)
Ilustrasi perempuan berjemur di bawah sinar matahari. (Shutterstock)

Semua orang berusaha melakukan segala cara untuk mencegah penularan virus corona Covid-19, salah satunya berjemur pagi hari. Banyak orang percaya bahwa berjemur pagi hari bisa membunuh virus corona Covid-19.

Selain itu, berjemur pagi hari juga diklaim bisa membantu mencegah tubuh terinfeksi virus corona karena vitamin D yang diperoleh dari paparan sinar matahari.

Baca selengkapnya

4. Pemerintah Tak Tegas Larang Mudik Lebaran, Potensi Covid-19 Makin Meluas

Ilustrasi mudik dengan sepeda motor [suara.com/Kurniawan Mas'ud]
Ilustrasi mudik dengan sepeda motor [suara.com/Kurniawan Mas'ud]

Penularan virus Corona Covid-19 berpotensi akan tetap terjadi seiring tidak adanya larangan secara tegas mudik lebaran tahun ini.

Pemerintah pusat hingga saat ini dinilai belum tegas dalam membuat aturan untuk menghentikan laju penyebaran virus tersebut.

Baca selengkapnya

5. Ahli Epidemiologi UI: Penyemprotan Disinfektan Tindakan Mubazir

Ilustrasi penyemprotan disinfektan. (Shutterstock)
Ilustrasi penyemprotan disinfektan. (Shutterstock)

Penyemprotan disinfektan belakangan sering dilakukan di tempat-tempat umum dalam upaya mencegah penularan virus corona.

Tak hanya tempat umum, bahkan rumah-rumah warga pun disemprot secara massal menggunakan cairan tersebut. Di beberapa tempat, bahkan dibuat bilik disinfektan khusus menyemprot tubuh manusia.

Ahli epidemiologi Universitas Indonesia Syahrizal Syarif menyampaikan bahwa menyemprotkan cairan disinfektan merupakan tindakan yang mubazir.

Baca selengkapnya

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS