facebook

Ada Risiko Pembukaan Sekolah bagi Keluarga, Begini Cara agar Tetap Aman

Yasinta Rahmawati | Fita Nofiana
Ada Risiko Pembukaan Sekolah bagi Keluarga, Begini Cara agar Tetap Aman
Anak sekolah memakai masker. (Shutterstock)

Jika sekolah mulai dibuka, maka ada risiko tersendiri pada keluarga.

Suara.com - Meski anak-anak dinyatakan lebih kecil kemungkinannya untuk tertular virus corona Covid-19, namun studi baru-baru ini menyatakan bahwa ada peningkatan jumlah kasus anak. Hal ini cukup meresahkan karena beberapa negara atau daerah mulai mempertimbangkan pembukaan kembali sekolah

Melansir dari Health, hampir 180.000 kasus Covid-19 pediatrik dilaporkan di Amerika Serikat (AS) dari 9 Juli hingga 6 Agustus. Menurut Asosiasi Pediatrik Amerika (AAP), lonjakan kasus anak mencapai 90 persen hanya dalam kurun waktu empat minggu. 

Pada 15 Agustus, anak-anak berusia 17 tahun ke bawah mencapai 7,7 persen dari semua kasus yang dikonfirmasi. Satu studi menemukan bahwa anak-anak kemungkinan besar memiliki viral load atau beban virus yang sama atau lebih besar dari orang dewasa.

Dengan begitu maka ada kemungkinan anak-anak juga dapat menyebarkan infeksi secara efektif kepada orang lain, meskipun mereka tanpa gejala. Jika anak-anak dikembalikan ke sekolah dan tertular virus, maka akan sangat memungkinkan menularkan pada keluarga di rumah atau teman lain di sekolah mereka.

Baca Juga: Produksi Vaksin COVID-19, Kantor Bio Farma di Bandung Jadi Objek Strategis

Jaga jarak anak sekolah di Thailand. (Dailymail/Lauren DeCicca)
Jaga jarak anak sekolah di Thailand. (Dailymail/Lauren DeCicca)


"Kami tahu bahwa anak-anak menjadi terinfeksi; kami tahu bahwa mereka mampu menyebarkannya kepada orang lain," kata Josh Michaud, direktur asosiasi untuk kebijakan kesehatan global di Henry J. Kaiser Family Foundation. 

"Mengenai seberapa besar risiko yang ditimbulkan lingkungan sekolah terhadap penularan virus, hasilnya akan lebih beragam dan kabur," tambahnya kepada Health

Bagaimana Cara Aman Membuka Sekolah selama Pandemi?

Melansir dari Health, ada beberapa langkah yang harus dilakukan banyak pihak untuk membuat sekolah tetap aman selama pandemi, antara lain:

1. Pemerintah Lokal Memperhitungkan Tingkat SARS-CoV-2 

Baca Juga: Pakar Sebut Vaksin Mungkin Tidak Mencegah Gelombang Kedua Covid-19

Menurut CDC dalam memperhitungkan tingkat penyebaran, maka pertimbangkan kasus per 100.000 penduduk selama tujuh hari terakhir sebagai patokan. Sekolah bisa dibuka jika hasil perhitungan hanya di bawah 5 persen. 

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar