alexametrics

Menstruasi Sering Datang Lebih Awal? Waspada 6 Masalah Berikut

Arendya Nariswari | Fita Nofiana
Menstruasi Sering Datang Lebih Awal? Waspada 6 Masalah Berikut
Menstruasi (Shutterstock)

Menstruasi yang datang lebih awal juga bisa menenadakan masalah kesehatan tertentu.

Suara.com - Menstruasi memang terkadang terjadi tidak teratur, baik lebih lambat maupun lebih awal. Namun beberapa kondisi kesehatan nyatanya bisa jadi penyebab tidak teraturnya menstruasi.

Melansir dari Healthshots, jika siklus menstruasi Anda lebih pendek dari 21 hari dan Anda sering mengalami pendarahan lebih awal, maka bisa menjadi tanda masalah kesehatan. Berikut beberapa masalah yang membuat menstruasi Anda datang lebih awal, antara lain:

1. Perimenopause

Perimenopause adalah periode sebelum menopause yang umumnya dimulai pada pertengahan empat puluhan atau tahun-tahun berikutnya dan berlangsung selama empat tahun.

Baca Juga: Sering Disepelekan, Perempuan Perlu Waspada Gejala Infertilitas Ini

Selama waktu ini, kadar hormon mengalami fluktuasi drastis yang mungkin tidak menyebabkan ovulasi setiap bulan. Hal ini dapat menyebabkan menstruasi tidak teratur, dan Anda mungkin sering mengalami menstruasi lebih awal.

2. Olahraga intensif

Terlalu banyak olahraga berat dapat menyebabkan haid Anda berhenti. Ini adalah kondisi yang paling sering terlihat pada atlet-atlet perempuan.

3. Stres

Tingkat stres yang tinggi dapat berdampak buruk pada hormon dan menyebabkan menstruasi tidak teratur. 

Baca Juga: Telat Haid 6 Bulan, Vanessa Angel Blak-blakan soal Hasil Test Pack

4. Kontrasepsi hormonal

Hormon yang ada dalam pil KB berdampak langsung pada ovulasi dan pada gilirannya berpengaruh pada menstruasi Anda.

Ilustrasi menstruasi. (Shutterstock)
Ilustrasi menstruasi. (Shutterstock)

5. PCOS

Sindrom ovarium polikistik (PCOS) memengaruhi 1 dari 10 perempuan. Beberapa gejala PCOS yang paling umum adalah tidak teraturnya menstruasi, jerawat, penambahan berat badan dan rambut tubuh yang berlebihan.

6. Diabetes yang tidak terkontrol

Bila diabetes tidak didiagnosis tepat waktu atau tidak dikelola dengan baik, maka kadar gula darah jauh lebih tinggi dari biasanya. Sebuah studi yang dilakukan pada tahun 2011 menemukan bahwa mereka yang menderita diabetes tipe 2 mengalami menstruasi yang tidak teratur.

Komentar