alexametrics

Peneliti WHO Sebut Hipotesis Virus Corona Bocor dari Laboratorium Sangat Mungkin

Bimo Aria Fundrika
Peneliti WHO Sebut Hipotesis Virus Corona Bocor dari Laboratorium Sangat Mungkin
ilustrasi WHO. (Hector Christiaen / Shutterstock.com)

Mungkin karena itu berarti ada kesalahan manusia di balik kejadian seperti itu, dan mereka tidak terlalu senang untuk mengakuinya, akunya.

Suara.com - Peneliti dari Organsiasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan bahwa hipotesis tentang kebocoran laboratorium sebagai asal-usul virus corona menjadi teori yang sangat mungkin.

Dalam argumen terbarunya dr Peter Ben Embarek, yang awalnya menolak teori kebocoran laboratorium sebagai "sangat tidak mungkin," mengatakan dia sekarang menganggap kemungkinan itu sebagai "hipotesis yang mungkin", demikian seperti dikutip dari New York Post.

"Seorang karyawan yang terinfeksi di lapangan dengan mengambil sampel termasuk dalam salah satu hipotesis yang mungkin," kata Ben Embarek kepada pewawancara.

Menurutnya, di sinilah virus melompat langsung dari kelelawar ke manusia. Dalam hal ini, ia menduga bahwa pekerja lab lah yang banyak kontak dengan kelelawar dibanding warga desa.

Baca Juga: WHO Libatkan Ribuan Ilmuan Uji Tiga Obat Baru Untuk Pengobatan Covid-19

Institut Virologi Wuhan. (Dok: Globat Times)
Institut Virologi Wuhan. (Dok: Globat Times)

Ben Embarek mengawasi tim ilmuwan internasional dalam misi yang dipimpin WHO ke China pada bulan Januari untuk bekerja dengan pejabat lokal untuk mengungkap asal-usul penyakit mematikan, yang telah menewaskan lebih dari 4,3 juta orang di seluruh dunia.

Tim tidak menemukan bukti bahwa seorang pekerja laboratorium tidak sabar selama misi pencarian fakta bersama. Tetapi para ilmuwan dan pejabat China menahan informasi dan menekan mereka untuk membatalkan teori tersebut, katanya.

Ilmuwan WHO tidak diizinkan untuk melihat data yang tepat, dan teori itu bahkan tidak dibahas sampai dua hari sebelum tim dijadwalkan meninggalkan China, katanya kepada para pewawancara.

“Awalnya mereka tidak menginginkan apa-apa tentang lab [dalam laporan], karena tidak mungkin, jadi tidak perlu membuang waktu untuk itu,” kata Ben Embarek, pakar keamanan pangan dan penyakit hewan.

“Kami bersikeras untuk memasukkannya, karena itu adalah bagian dari keseluruhan masalah tentang dari mana virus itu berasal.”

Baca Juga: Anak dan Remaja Kena Dampak Long Covid-19 Parah Akibat Varian Delta

Ilmuwan itu mengakui timnya ditolak akses ke buku atau dokumen "langsung dari laboratorium."

“Kami mendapat presentasi, dan kemudian kami berbicara dan mengajukan pertanyaan yang ingin kami tanyakan, tetapi kami tidak dapat melihat dokumentasi apa pun,” katanya.

Dia mengaitkan sikap ilmuwan dan pejabat China yang kurang transparan—dan berpotensi menipu—sebagai upaya yang mungkin dilakukan untuk menyelamatkan muka.

“Mungkin karena itu berarti ada kesalahan manusia di balik kejadian seperti itu, dan mereka tidak terlalu senang untuk mengakuinya,” akunya.

“Ada sebagian perasaan tradisional Asia bahwa Anda tidak boleh kehilangan muka, dan kemudian seluruh sistem juga banyak berfokus pada fakta bahwa Anda sempurna dan bahwa semuanya harus sempurna,” lanjutnya.

“Bisa juga seseorang ingin menyembunyikan sesuatu. Siapa tahu?"

Institut Virologi Wuhan mengkhususkan diri dalam mempelajari coronavirus berbasis kelelawar yang mirip dengan virus yang menyebabkan COVID-19 – dan ditemukan memegang sepupu genetik terdekat virus, menurut laporan itu.

Laboratorium ini terletak sekitar 160 kaki dari pasar makanan laut tempat wabah pertama kali muncul pada akhir 2019.

Selama penyelidikan tim WHO, para ilmuwan diberikan data dan bukti yang dikumpulkan oleh pejabat China, kata Ben Embarek.

Komentar