alexametrics

Alasan Arumi Bachsin Ajarkan Literasi Digital Kepada Buah Hatinya

Risna Halidi | Aflaha Rizal Bahtiar
Alasan Arumi Bachsin Ajarkan Literasi Digital Kepada Buah Hatinya
Arumi Bachsin bermain bersama dua anaknya. [Instagram]

Arumi Bachsin menekankan pentingnya kemampuan literasi digital bagi masyarakat.

Suara.com - Dalam dunia digital, terdapat banyak ragam konten yang bisa dikonsumsi masyarakat. Mulai dari konten positif seperti konten edukasi, konten kreatif, dan juga konten hiburan.

Hanya saja, dunia digital juga diisi dengan konten negatif. Sehingga diperlukan kewaspadaan diri agar tidak mudah terjerumus pada adiksi konten negatif.

Untuk itu Ketua Tim Penggerak PKK Provinsi Jawa Timur, Arumi Bachsin menekankan pentingnya kemampuan literasi digital bagi masyarakat.

"Pendapat saya pribadi, digital literasi itu sangat penting. Karena kita tidak bisa lepas dari era digital,” ungkap Arumi saat berbicara dalam acara Salurkan Hobi di Dunia Digital, Sabtu (25/9/2021) lalu.

Baca Juga: Viral Warga Syok Lihat Badak Bercula Satu Berjalan di Jalan Raya, Serasa Film Jumanji

Literasi digital ini, lanjut Arumi, juga penting bagi anak-anak yang mengonsumsi konten-konten di media sosial. Orangtua juga perlu melakukan pembatasan waktu bagi anak agar tidak berlebihan dalam menggunakan media sosial.

“Jadi disarankan untuk batasi penggunaan digitalnya bagi anak-anak. Dan kita harus seimbang dengan hadirnya media digital pada anak-anak,” lanjut Arumi.

Literasi digital ini juga diterapkan oleh Arumi di rumah, di mana anak-anak juga dibebaskan untuk mencari ilmu yang bisa meningkatkan wawasan saat sekolah online. Meski begitu, Arumi tentu saja tetap menerapkan pembatasan pada anak agar tidak terlalu berlebihan dalam menggunakan media sosial.

“Jadi aku masih membolehkan anak untuk bermain media digital, mulai dari mencari ilmu pengetahuan misalnya. Tapi nggak over, dan aktivitas real-nya tidak hanya bermain digital saja, dan itu harus seimbang,” ungkap Arumi.

Ia juga mengaku perlu belajar lagi dalam menggunakan media digital. Tidak hanya pada anaknya saja, ia juga belajar untuk dirinya sendiri, salah satunya yakni ilmu parenting.

Baca Juga: Sumber Keributan Warganet Indonesia: Gemar Komentari Penampilan Orang Lain

“Banyak lagi yang harus dipelajari, dan itu seperti tamparan buat ilmu parenting, di mana banyak keluarga menganggap digital seperti musuh. Dan kalau pemakaiannya tepat, itu bisa jadi nilai positif dalam menggunakan media digital,” pungkas Arumi.

Komentar