facebook

Studi: 99 Persen Masyarakat di Dunia Hirup Udara Tidak Sehat, Ngeri Banget Dampaknya

Bimo Aria Fundrika
Studi: 99 Persen Masyarakat di Dunia Hirup Udara Tidak Sehat, Ngeri Banget Dampaknya
Ilustrasi polusi udara. [AFP]

Data itu baru berasal dari survei lebih dari 6.000 kota di lebih dari 100 negara di seluruh dunia, menurut pembaruan dari Organisasi Kesehatan Dunia pada hari Senin.

Suara.com - Hampir setiap manusia di planet ini  99 persen menghirup udara yang tidak memenuhi standar kualitas yang ditetapkan oleh pejabat kesehatan global.

Data itu baru berasal dari survei lebih dari 6.000 kota di lebih dari 100 negara di seluruh dunia, menurut pembaruan dari Organisasi Kesehatan Dunia pada hari Senin. Organisasi itu baru-baru ini memperketat pedoman untuk kualitas udara karena berharap untuk mengurangi ketergantungan kita pada bahan bakar fosil. untuk energi.

Polusi yang berasal dari pembakaran batu bara, minyak mentah dan gas alam diketahui menyebabkan penyakit pernapasan jangka pendek dan jangka panjang, seperti batuk, mengi dan asma kronis, dan mungkin terkait dengan penyakit lain. Demikian seperti dilansir dari NY Post. 

Ilustrasi Polusi Kendaraan Bermotor (Unsplash)
Ilustrasi Polusi Kendaraan Bermotor (Unsplash)

Partikel beracun ini “mampu menembus jauh ke dalam paru-paru dan memasuki aliran darah, menyebabkan dampak kardiovaskular, serebrovaskular (stroke) dan pernapasan,” kata WHO. “Ada bukti yang muncul bahwa partikel berdampak pada organ lain dan menyebabkan penyakit lain juga.”

Baca Juga: Tradisi Menerbangkan Balon Udara Jelang Ramadhan Dilarang Keras, Hukuman Denda dan Penjara Mengancam Bagi yang Ngeyel

Beberapa daerah baru-baru ini menunjukkan tingkat debu atmosfer yang tiga hingga empat kali lipat dari standar minimum WHO yaitu 50 mikrogram per meter persegi.

Kualitas udara paling buruk di wilayah Mediterania timur dan Asia Tenggara, diikuti oleh banyak di Afrika. Namun demikian, tidak ada negara di bumi yang berhasil mencapai batas yang direkomendasikan WHO untuk partikel berbahaya di udara  tidak lebih dari 5 mikrogram per meter kubik — sementara hanya 3,4 persen kota yang disurvei yang memenuhi tujuan, menurut data terbaru yang dikumpulkan oleh kelompok pemantau kualitas udara Swiss. IQAir.

“Setelah selamat dari pandemi, tidak dapat diterima untuk masih memiliki 7 juta kematian yang dapat dicegah dan tahun-tahun kesehatan yang hilang yang tak terhitung jumlahnya yang dapat dicegah karena polusi udara,” kata Dr. Maria Neira, direktur Departemen Kesehatan Masyarakat dan Lingkungan WHO, dalam pernyataan Senin. “Namun terlalu banyak investasi yang masih ditenggelamkan ke dalam lingkungan yang tercemar daripada di lingkungan yang bersih dan sehat

Komentar