facebook

Studi: Setengah Perempuan yang Menopause Rahasiakan Kondisinya ke Pasangan

Bimo Aria Fundrika
Studi: Setengah Perempuan yang Menopause Rahasiakan Kondisinya ke Pasangan
Menopause

Sementara 60 persen tidak terbuka dengan teman dan 76 persen tidak berkonsultasi dengan profesional kesehatan.

Suara.com - Setengah perempuan yang telah mengalami menopause awalnya merahasiakannya dari pasangannya. Sementara seperlima tidak menceritakan pada siapa pun pada awalnya, menurut penelitian.

Jajak pendapat terhadap 2.000 perempuan menemukan 43 persen dari mereka yang telah atau sedang mengalami menopause atau pra-menopause merasa 'benar-benar sendirian' selama itu.

Hampir delapan dari 10 (79 persen) tidak membicarakan kondisi mereka dengan kerabat perempuan lain dan 77 persen bahkan tidak memberi tahu ibu mereka.

Sementara 60 persen tidak terbuka dengan teman dan 76 persen tidak berkonsultasi dengan profesional kesehatan.

Baca Juga: 5 Cara Membangun Kepercayaan dengan Pasangan, Mulai dari Sekarang!

Untuk 25 persen, kesulitan dalam membuka diri sebagian karena mereka menganggap - atau takut orang lain menganggap - subjek itu tabu.

Ilustrasi: Menopause 

Sementara 10 persen dari 1.378 perempuan yang disurvei yang telah mengalami menopause mengakui bahwa mereka tidak ingin hal itu terjadi, jadi cukup 'berpura-pura' saja. Demikian seperti dilansir dari The Sun. 

Ditugaskan oleh TENA, yang telah meluncurkan kampanye #LastLonelyMenopause, penelitian tersebut menemukan bahwa 39 persen dari mereka yang belum mencapai tahap kehidupan mereka 'takut' akan hal itu.

Lisa Snowdon, yang mendukung kampanye oleh pembuat produk inkontinensia, mengatakan: "Tidak heran kata 'menopause' memicu ketakutan di hati dan pikiran perempuan di seluruh dunia.

“Identik dengan 'usia paruh baya', dalam masyarakat di mana ageisme marak; menopause tidak dirayakan - ini dilihat sebagai awal dari penurunan.

Baca Juga: 5 Tips Mendiskusikan Pernikahan Bersama Pasangan, Harus Berterus terang!

"Sudah terlalu lama perempuan yang mengalami menopause telah menderita dalam keheningan, sendirian dan takut akan apa yang akan datang."

Komentar