Apa Kata Tompi Soal Filler dan Tanam Benang? Baca Ini!

Ririn Indriani | Wahyu Tri Laksono
Apa Kata Tompi Soal Filler dan Tanam Benang? Baca Ini!
Penyanyi Tompi (Suara.com/Puput)

Kata Tompi, banyak yang salah kaprah soal filler dan tanam benang untuk memperbaiki hidung,

Suara.com - Musisi sekaligus dokter spesialis bedah plastik, Tompi miris dengan banyaknya artis yang menggunakan benang dan filler dalam jumlah banyak untuk memperbaiki hidung. Menurutnya ada salah kaprah dalam penggunaan filler dan benang ini.

“Makin ke sini makin salah kaprah ya, yang ditawarkan hidung mancung dengan menggunakan filler atau benang,” ucap  Tompi di Shangrila Hotel, Jakarta Pusat, Sabtu (10/3/2018).

Ia mengaku sebenarnya injeksi filler dan benang adalah tindakan aman, asalkan dengan penanganan yang tepat dan sesuai. Lagi pula ketika orang ingin membuat hidung mancung
bukan bagian daging yang ditambahkan, melainkan bagian tulang yang ditinggikan.

"Aman kok, saya juga pakai filler dan benang, tidak berbahaya untuk tubuh manusia, tapi dalam jumlah tertentu. Asal penanganan yang tepat itu baru yang tak bermasalah,"
katanya.

Tompi mau mengajak masyarakat untuk lebih mengetahui soal perawatan kecantikan menggunakan benang dan filler ini. Supaya mereka mengerti apa itu rekonstruksi estetika,
agar tak salah memilih klinik kecantikan.

"Rata-rata mereka berangkat dari ketidaktahuan, mereka bingung mau cari pertolongan ke siapa, itu tanggung jawab kami sebagai dokter yang berada dalam bidangnya harus share ke masyarakat," tuturnya.

Pada 22 Februari lalu, Tompi mengunggah sebuah video yang menjelaskan ketika hidung seseorang di-filler atau tanam benang. Selain video, Tompi juga menuliskan sebuah kalimat:

"Hidung yang terlanjur di filler super banyak dan dibenang nggak karuan justru membuat bentuk hidung makin besar melebar. Plis don't! Penggunaan benang dan filler untuk
memancungkan hidung sering kali justru berujung masalah. Idealnya untuk meninggikan hidung, modifikasinya terhadap struktur tulang bukan jaringan lunak," tulis Tompi, di
Instagram.

Tidak hanya sekali, Tompi juga kembali membahas efek samping dari filler dan tanam benang. Menurutnya, bila salah, efeknya hidung bukan malah mancung.

"Penambahan filler atau benang hanya akan menambah ketebalan jaringan lunak dan tidak mampu menjadi penyokong proyeksi hidung. Sehingga hidung malah drop dan nggak bisa
lancip. Bentuk hidung adalah projeksi dari tulang hidung dan tulang rawannya, bukan karena ketebalan jaringan lain (kulit dan jaringan lunak bawah kulit). Jadi kalau mau meninggikan hidung atau memperbaiki bentuknya: modifikasi dilakukan dengan cara menyusun ulang posisi tulang yang ada dan bila perlu menambah tulang rawan lainm," tulis Tompi.

Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS