Ini Sederet Tantangan Perempuan yang Melemahkan Ketahanan Keluarga

Ade Indra Kusuma | Vessy Dwirika Frizona
Ini Sederet Tantangan Perempuan yang Melemahkan Ketahanan Keluarga
Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan anak Yohana Yambise [suara.com/Eva Aulia Rahmawati]

Merespon tantangan dimaksud, pada tahun 2016, KPPPA telah mengeluarkan 3 program prioritas

Suara.com - Tantangan yang dihadapi kaum perempuan semakin banyak saja. Mulai dari ketimpangan capaian perempuan di bidang ekonomi, pendidikan, keterwakilan politik dan pengambilan keputusan, serta tindakan diskriminasi hingga stigma negatif , merupakan sedikit dari berbagai tantangan yang masih kerap dihadapi oleh kaum perempuan saat ini

Mengamati tantangan tersebut, Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA), Yohana Yembise mempredisksi, mungkin itulah yang diyakini menjadi faktor penyebab masih rendahnya kualitas dan capaian kaum perempuan dibandingkan laki-laki sehingga mempengaruhi daya tahan dan kekuatan keluarga.

“Oleh karena itu, ketahanan keluarga menjadi solusi nyata dan memegang peranan yang sangat penting. Keluarga yang memiliki daya tahan yang kuat, akan berkontribusi pada terbentuknya masyarakat yang berdaya tahan kuat, membuat bangsa dan negara juga kuat dalam menghadapi berbagai tantangan, baik tantangan domestik maupun global yang terus berdatangan silih berganti.” ujar Menteri Yohana lewat siaran pers yang diterima Suara.com.

Merespon tantangan dimaksud, pada tahun 2016, KPPPA telah mengeluarkan 3 program prioritas, yang dikenal dengan istilah Three Ends, atau Tiga Akhiri, yaitu: 1) Akhiri kekerasan terhadap perempuan dan anak, 2) Akhiri perdagangan manusia, dan 3) Akhiri ketidakadilan akses ekonomi bagi perempuan. Program prioritas ini telah marak disosialisasikan kepada berbagai pihak, terutama dikalangan masyarakat.

“Bagi para generasi penerus, semangat perjuangan peran perempuan yang telah dilakukan sejak 90 tahun yang lalu sangatlah penting untuk dipertahankan dan terus diperjuangkan hingga saat ini,” sambungnya kala membuka Dialog Antar Generasi pada salah satu rangkaian kegiatan Peringatan Hari Ibu (PHI) ke-90 di Kota Palangkaraya, Kalimantan Tengah.

Selain program Three Ends, ada gerakan global (HeforShe) yang melibatkan kaum laki-laki dalam penyelesaian persoalan perempuan, termasuk persoalan kekerasan dan diskriminasi. Pelibatan laki-laki ke dalam persoalan yang dihadapi kaum perempuan harus berorientasi pada sebuah penyelesaian persoalan secara menyeluruh dan konprehensif.

“Gerakan  ini juga sebagai langkah nyata untuk memperkuat daya tahan ekonomi dan sosial melalui ketahanan dalam berkeluarga.” tutupnya.

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS