Area 51 Terancam Digeruduk Netizen, Militer AS Panik Bukan Kepalang

Dany Garjito | Aditya Prasanda
Area 51 Terancam Digeruduk Netizen, Militer AS Panik Bukan Kepalang
Ilustrasi pesawat alien atau UFO (Shutterstock).

Duh, ada-ada saja.

Suara.com - Bukan Amerika Serikat namanya, jika tidak serba kebakaran jenggot ketiban panik saat mengendus apa pun yang berbau 'ancaman'.

Amerika Serikat barangkali tidak sendirian dalam hal ini, sebab kiwari, banyak negara tak terkecuali Indonesia, begitu alergi dengan segala sesuatu yang dianggap membahayakan stabilitas negara. Bahkan sumpah serapah dan anggapan warganya soal pemerintah di media sosial dapat berujung penjara.

Dan di antara deretan negara tersebut, Amerika Serikat boleh dibilang yang 'terparno' di antara yang 'terparno'.

Tak salah, jika melihat bagaimana reaksi otoritas AS yang kelabakan dengan ancaman invasi Area 51, tempat latihan angkatan udara AS yang juga dikenal sebagai kawasan rahasia di Negeri Paman Sam, belum lama ini.

Narasi yang dibangun pemerintah Amerika Serikat soal tempat yang dimitoskan ini kelewat membuat penasaran tak sedikit pengagum teori konspirasi.

Area 51 disebut tak hanya sekadar tempat pelatihan angkatan udara AS namun juga kawasan penelitian bangkai alien dan kendaraan anomalinya nan tersohor, UFO.

Desas desus ini kian mengeras tatkala Pentagon mengklaim, pada tahun 2017 sebuah kucuran dana segar sebesar 22 juta dollar AS atau setara Rp 306 miliar diambil dari pajak negara hanya demi mendalami serba-serbi UFO dan alien.

Kadung penasaran, seorang pengguna Facebook, Jack Barnes setengah iseng memprakarsai sebuah event bernama "Storm Area 51, They Can’t Stop All of Us" yang mendapatkan likes dari sekitar 86 ribu netizen.

Event tersebut sedianya hendak mengumpulkan ribuan orang yang tertarik untuk berkumpul di Armagosa Valley, Nevada pada tanggal yang ditentukan.

Dari titik keberangkatan, mereka berniat menggeruduk Area 51 demi memperoleh kebenaran desas desus terkait operasi rahasia UFO dan alien di kawasan tersebut.

Tentu forum iseng ini ditimpali dengan berbagai reaksi kocak dari netizen macam, "Kita akan berlari secepat Naruto untuk menghindari desingan peluru  militer AS, ayo kita cari alien!" ujar seorang pengguna Facebook, SmyleeKun.

Ilustrasi alien (Shutterstock).
Ilustrasi alien (Shutterstock).

Mengetahui rencana itu, angkatan udara AS menyerukan pernyatan tegas siap menghalau segala sesuatu yang berbau 'ancaman'.

"Area 51 difungsikan sebagai tempat latihan angkatan udara Amerika Serikat. Kami meminta agar siapa pun tidak datang ke kawasan pelatihan angkatan bersenjata AS. Angkatan Udara kami selalu siap melindungi negara beserta isinya," tegas juru bicara Angkatan Udara AS, Laura McAndrews, seperti dikutip Suara.com dari Washington Post.

Menimpali reaksi tegas tersebut, Jack Barnes dalam sebuah pernyataan meluruskan maksud postingan iseng tersebut, "Yth. Pemerintah AS, saya hanya bercanda dan tak sungguh-sungguh ingin datang ke sana."

Agaknya pernyataan tegas militer AS untuk kesekian kalinya itu bukan sekadar isapan jempol semata, sebab pernah pada tahun 2014, sebuah bus tur tak sengaja memasuki Area 51 yang dipagari kamera pengintai dan penjagaan ekstra ketat. Operator bus malang itu dikenakan sanksi denda 650 dollar AS atau setara Rp 9 juta.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS