Kisah Pramugari Pemberani, Korbankan Nyawa demi Melawan Teroris di Pesawat

Galih Priatmojo | Amertiya Saraswati
Kisah Pramugari Pemberani, Korbankan Nyawa demi Melawan Teroris di Pesawat
Ilustrasi Pesawat Dibajak (pixabay/Finmiki)

Demi menyelamatkan penumpang, pramugari tersebut rela mengorbankan dirinya.

Suara.com - Pada bulan September 1986 tahun silam, seorang pramugari asal India bernama Neerja Bhanot sukses menyelamatkan penumpang dari aksi teroris di pesawat. Kini, 33 tahun setelahnya, nama Neerja Bhanot pun dikenal sebagai pahlawan.

Neerja Bhanot, yang terbunuh pada usia 22 tahun, merupakan penerima penghargaan Ashoka Chakra Award. Penghargaan ini adalah salah satu penghargaan militer tertinggi di India untuk "aksi keberanian yang unggul atau pengorbanan diri di hadapan musuh".

Merangkum dari laman Nextshark, Neerja awalnya adalah seorang model sebelum berganti profesi menjadi pramugari. Saat itu, Neerja baru saja cerai dan melamar menjadi pramugari Pan American Airways atau Pan Am.

Karir Neerja pun bisa dibilang sukses. Setelah menempuh latihan di Miami sebagai pramugari, dirinya diangkat menjadi kepala pramugari (chief flight attendant).

Sayangnya, nasib Neerja berakhir nahas pada 5 September 1986. Dua hari sebelum ulang tahunnya, Neerja Bhanot menjadi pramugari dalam penerbangan Pan Am dari Mumbai ke Pakistan.

Neerja Bhanot, pramugari pemberani yang korbankan nyawa melawan teroris (Wikimedia Commons)
Neerja Bhanot, pramugari pemberani yang korbankan nyawa melawan teroris (Wikimedia Commons)

Saat itu, para teroris Palestina yang berasal dari kelompok Abu Nidal Organization melakukan pembajakan pesawat yang baru tiba di Jinnah International Airport, Pakistan. Pesawat dilaporkan membawa 365 orang dan 16 awak kabin.

Kelompok teroris tersebut bermaksud merebut pesawat demi membebaskan tahanan Palestina di Cyprus dan Israel. Mereka pun menyamar menjadi petugas keamanan bandara, dan membajak pesawat 40 menit setelah mendarat.

Mirisnya, pilot yang seharusnya bertanggung jawab atas kondisi pesawat malah sudah kabur lewat jendela emergensi di kokpit. Sementara, para penumpang dan awak kabin ditinggalkan bersama teroris.

Hal ini membuat para teroris geram. Bahkan, seorang penumpang India-Amerika bernama Rajesh Kumar dijadikan sandera. Tujuannya adalah agar pihak maskapai mau memberikan mereka pilot baru untuk menerbangkan pesawat.

Rajesh Kumar bahkan berakhir ditembak oleh para teroris. Saat itulah, Neerja Bhanot diminta untuk mengumpulkan paspor penumpang.

Takut jika para teroris ingin mencari penumpang berkebangsaan Amerika, Neerja dan para pramugari lainnya pun mulai mengumpulkan paspor namun menyembunyikan paspor penumpang yang berasal dari Amerika.

Tidak hanya itu, Neerja Bhanot pun mencoba melakukan negosiasi dengan pimpinan teroris dan perwakilan maskapai Pan Am. Diam-diam, Neerja juga menyobek halaman dari buku panduan untuk membuka pintu emergensi pesawat dan memberikannya ke penumpang lain.

Film Neerja (youtube.com/FoxStarHindi)
Film Neerja (youtube.com/FoxStarHindi)

Pada akhirnya, para teroris pun mencoba untuk meledakkan pesawat dan membunuh para penumpang serta diri mereka sendiri. Namun, ledakan itu gagal dan para teroris berganti menembaki penumpang.

Di saat itulah, Neerja membuka pintu emergensi dan membantu penumpang keluar. Sementara, penumpang yang mendapat kertas panduan dari Neerja juga membuka pintu yang lain.

Neerja Bhanot sendiri sebenarnya bisa ikut kabur. Namun, dirinya memilih untuk bertahan di pesawat dan melindungi penumpang meski dirinya harus berkorban nyawa.

"Neerja ditangkap oleh pimpinan teroris dan ditembak langsung. Di jasadnya, aku melihat peluru mengenai perut, bahu dekat leher, dan lengannya," kisah ayah Neerja. "Dia bisa saja kabur, tapi dia adalah 'kapten', yang percaya jika dia harus menjadi orang terakhir yang keluar, baik hidup atau mati."

Neerja Bhanot sebenarnya masih hidup saat dia akhirnya turun dari pesawat. Namun, setelah dibawa ke ambulans, Neerja dinyatakan tewas sebelum mendapat pertolongan medis.

Total, 22 orang pun tewas dalam insiden ini. Sementara, sisanya berhasil diselamatkan berkat aksi heroik Neerja Bhanot dalam melawan para teroris.

Uniknya lagi, salah satu anak yang diselamatkan Neerja Bahnaot saat itu kini berprofesi sebagai pilot. Anak perempuan tersebut mengaku jika Neerja Bhanot telah menjadi pahlawan dan inspirasinya.

Selain dikenang menjadi pahlawan, Neerja Bhanot juga diabadikan dalam sebuah film berjudul "Neerja" yang mengisahkan keberaniannya sebagai pramugari dalam melaksanakan tugas di tengah ancaman terorisme.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS