Unik, 5 Ritual Sebelum Pementasan Wayang Potehi Saat Imlek

M. Reza Sulaiman | Dini Afrianti Efendi
Unik, 5 Ritual Sebelum Pementasan Wayang Potehi Saat Imlek
Dalang Subur bermain wayang potehi, pagelaran khas Tahun Baru Imlek. (Suara.com/Dini Afrianti)

Saat perayaan Imlek, wayang potehi banyak dipentaskan di berbagai lokasi keramaian untuk menambah semarak Hari Raya Imlek.

Suara.com - Unik, 5 Ritual Sebelum Pementasan Wayang Potehi saat Imlek

Saat perayaan Imlek, wayang potehi banyak dipentaskan di berbagai lokasi keramaian untuk menambah semarak hari raya. Wayang ini memang khas tanah Tiongkok, China yang dibawa para pendatang ke Indonesia.

Karena masuk ke Nusantara, wayang ini akhirnya membaur dan jadi salah satu kesenian tradisional Indonesia. Bahkan beberapa dalangnya adalah asli masyarakat Indonesia.

Nah seperti selayaknya pementasan, wayang potehi ini juga punya tradisi atau ritual unik yang harus dilakukan sebelum pementasan. Ataupun pantangan yang tidak boleh dilakukan selama pementasan. Apa saja itu?

Beberapa waktu lalu, Sugiyo Waluyo atau yang akrab disapa Dalang Subur menjelaskan ritual dan pantangan selama pementasan wayang potehi. Ritual ini sudah dipertahankan dari generasi ke generasi dunia pedalangan wayang potehi.

"Saya rasa semua pertunjukkan wayang, baik wayang kulit maupun wayang potehi, wayang golek pasti ada ritual. Kalau mau main itu pasti, cuman cara kita lain. Kalau saya mengikuti, bukan saya mengada-ada, saya mengikuti senior saya dulu," ujar Dalang Subur di Mal Ciputra, Jakarta Barat beberapa waktu lalu.

1. Membakar kimcoa

Sesaat sebelum tampil, para dalang harus membakar kimcoa yang nanti dikibarkan hingga padam ke ruangan dalang tempat pementasan. Kimcoa sendiri berarti kertas emas yang dibakar dalam ritual yang dikenal jinzhi atau sebagai uang arwah atau uang untuk orang yang sudah meninggal.

Wayang Potehi di Festival Kuliner Glodok yang digelar di Mal Ciputra Jakarta, sejak 23 Januari hingga 10 Februari 2019. (Suara.com/Risna Halidi)
Wayang Potehi di Festival Kuliner Glodok yang digelar di Mal Ciputra Jakarta, sejak 23 Januari hingga 10 Februari 2019. (Suara.com/Risna Halidi)

"Kalau menurut beliau-beliau yang dulu kita itu izin, daerah ini pasti ada kita minta izin sama 'energi yang punya wilayah'," jelas Dalang Subur.

2. Memasang kain 5 warna

Tidak harus berkain besar, cukup ada 5 kain kecil yang dijepit atau diletakkan di lokasi pementasan. Meski ia tidak tahu maksudnya, ini sudah dilakukan turun temurun para dalang wayang potehi. Warna apapun boleh yang terpenting berbeda.

Wayang Potehi, pagelaran khas Tahun Baru Imlek. (Suara.com/Dini Afrianti)
Wayang Potehi, pagelaran khas Tahun Baru Imlek. (Suara.com/Dini Afrianti)

"Kita harus mamasang kain 5 warna. Itu sebetulnya harus kain 5 warna, itu harus ada. Warnanya bebas, tapi harus 5 warna, ngikutin aja," ungkapnya.

Ingin tahu ritual wayang potehi lainnya? Simak di halaman selanjutnya ya!

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS