alexametrics

Tips Membuat Desain Properti: Menggabungkan Antara Estetika dan Fungsi

Vania Rossa
Tips Membuat Desain Properti: Menggabungkan Antara Estetika dan Fungsi
Membuat Desain Properti. (Foto: RDC News CDN)

Konsep desain ini tak hanya soal estetika, tetapi juga kelayakan, penilaian, serta ringkasan proyek yang telah disiapkan.

Suara.com - Desain merupakan tahap terpenting ketika akan membangun hunian. Konsep desain ini tak hanya soal estetika, tetapi juga kelayakan, penilaian, serta ringkasan proyek yang telah disiapkan. Konsep merupakan ide desain awal, barulah kemudian skema yang lebih fungsional dan praktis diterapkan.

Kini kebanyakan perencana proyek justru menggabungkan kedua langkah ini ke dalam desain konsep. Konsep desain selanjutnya dikembangkan dengan semua komponen utama bangunan dan yang menjelaskan kesesuaiannya. Selama ini dalam tahap desain konsep tim konsultan biasanya mengembangkan garis besar spesifikasi, Jadwal akomodasi, Strategi perencanaan, Rencana biaya, Opsi pengadaan, Strategi program dan pentahapan, hingga pembangunan dan logistik konstruksi.

Nah, barulah pada akhir tahap, tim konsultan akan menyiapkan laporan konsep desain bagi kliennya sebagai opsi pilihan yang bisa ditindaklanjuti dalam tahap desain terperinci. Laporan konsep desain juga akan mengidentifikasi instruksi yang diperlukan dari klien. Lebih jelasnya mengenai konsep desain, simak artikel ini, yang disadur dari Rumah.com, portal properti terdepan di Indonesia.

Aspek Penting dalam Konsep Desain
Setiap proses desain dimulai dengan konsep atau ide yang memberikan pondasi bagi proses desain dan pengambilan keputusan Anda. Sehingga tentunya aspek awal proyek ini sangat penting untuk skala kesuksesannya.

Baca Juga: 5 Inspirasi Dapur Sempit tapi Mewah ala Japandi

Ada banyak cara untuk mengembangkan konsep cepat, tetapi menghasilkan konsep dengan kedalaman yang bisa membantu mendukung pengembangan proyek Anda.

1. Fungsi
Fashion follow function atau jika diartikan secara bebas berarti estetika mengikuti fungsi. Jadi dalam setiap desain, fungsi menjadi fokus utama. Jangan sampai fungsi atau pemanfaatan ruangan rumah Anda tidak maksimal hanya karena ingin terlihat cantik atau unik.

2. Fitur
Saat Anda hendak menguji konsep, penting untuk dapat menampilkan fiturnya dengan kekurangan yang seminimal mungkin. Anda tentunya ingin mengevaluasi konsep dan mendapatkan tanggapan yang beragam tentang bagaimana konsep yang sudah dibangun tersebut disajikan dengan dukungan fitur.

Jadi Anda bisa mendapatkan tanggapan yang lebih akurat terkait dengan konsep inti yang ditawarkan dan menghindari kesulitan dari sejumlah fitur yang berpotensi tidak relevan. Alih-alih membayangkan sebuah konsep sebagai sesuatu yang sama sekali berbeda dari fitur, pertimbangkanlah keduanya sebagai bagian fungsionalitas yang berkelanjutan.

Simak juga panduan menghitung luas tanah secara akurat di sini!

Baca Juga: Inspirasi Desain Meja Makan Minimalis untuk Rumah Kecil

3. Kualitas
Ingat, kualitas desain harus ditawarkan dengan baik kepada klien. Ketika Anda membuat kualitas desain produk, pertimbangkanlah kebutuhan mereka agar seimbang dengan kesesuaian penggunaan.

Komentar