alexametrics

9 Fakta Kue Bulan: Sejarah, Budaya, Hingga Legenda

Bimo Aria Fundrika | Dinda Rachmawati
9 Fakta Kue Bulan: Sejarah, Budaya, Hingga Legenda
Ilustrasi kue bulan. (Pixabay/ScribblingGeek)

Kue bulan secara khusus disebutkan dalam Kronik Dinasti Song Selatan oleh Wu Zhimu ().

Suara.com - ue bulan atau mooncake merupakan salah satu kue tradisional yang identik dengan budaya Cina. Kue ini biasanya akan mudah ditemukan jelang Festival Pertengahan Musim Gugur Cina, yang merupakan hari libur yang jatuh pada bulan purnama.

Dalam kalender Gregorian, perayaan ini biasanya digelar pada akhir September atau awal Oktober, yang tepat di hari kelima belas dari bulan kedelapan lunar. 

Bagi orang Tionghoa, festival yang menggembirakan ini adalah waktu untuk reuni keluarga, kumpul-kumpul dengan teman, dan tentu saja, berpesta kue bulan

Meskipun Anda masih dapat menikmati kue bulan di luar festival atau tanpa perayaan khusus, ketahui lebih dalam tentang kue manis tersebut melalui sembilan fakta menarik ini yuk.

Baca Juga: Pesan Cake Ala Korea Pakai Bunga, Pas Sampai Hasilnya Bikin Cewek Ini Nangis

1. Sejarah Kue Bulan

Kue bulan.(Dok: Element Envanto)
Kue bulan.(Dok: Element Envanto)

Kue ini telah dimakan di Cina selama berabad-abad. Penyebutan paling awal dari kue-kue tradisional ini, yang dikenal sebagai yue bing () dalam bahasa Cina, berasal dari Dinasti Song (960-1279). Kue bulan secara khusus disebutkan dalam Kronik Dinasti Song Selatan oleh Wu Zhimu ().

Namun, sebelum ini, tradisi menggunakan kue panggang sebagai persembahan yang dapat dimakan kepada dewa dan dewi bulan telah lama ada di Kerajaan Tengah. Selama abad-abad sebelumnya, kue ini disebut dengan nama lain seperti yue tuan () dan xiao bing ().

Selama masa pemerintahan Kaisar Dinasti Tang Xizong (873–888), kue bulan juga diberikan oleh istana kepada para tamu selama Festival Pertengahan Musim Gugur. Praktik ini kemungkinan mengilhami asosiasi kue dengan festival.

Tetapi meskipun asosiasi tersebut mungkin berasal dari Dinasti Tang, praktik pembuatan dan makan kue bulan yang meluas selama Festival Pertengahan Musim Gugur baru dimulai pada Dinasti Ming (1368–1644). 

Baca Juga: Awas Tertipu! Wanita Ini Sukses Bikin Kue Bubur Ayam dengan Tampilan Realistis

Untuk tahun 2021, Festival Pertengahan Musim Gugur, juga dikenal sebagai Festival Kue Bulan, jatuh pada hari Selasa, 21 September.

2. Ada banyak variasi kue bulan

Kue bulan yang paling umum dijual, kadang-kadang disebut sebagai gaya Kanton, berbentuk bulat, berdiameter sekitar empat inci, dan tebal sekitar satu setengah inci.

Bagian atas kue bulan Kanton biasanya menampilkan karakter huruf Cina yang menguntungkan (misalnya, "umur panjang" atau "harmoni") atau nama pabriknya juga. Isiannya pun bermacam-macam, terdiri dari pasta padat yang terbuat dari biji bunga teratai, kacang merah manis, atau jujube.

Lainnya ada kuning telur asin, kacang-kacangan, biji-bijian, potongan buah, atau bahkan bahan gurih seperti ham kering. Selain versi Kanton, ada banyak variasi lainnya, kue bulan Chao shan (Teochew), kue bulan "kulit salju" Hong Kong hingga kue bulan Suzhou. Sementara kue bulan ala Jepang disertai dengan kue-kue berbentuk kelinci.  

3. Tidak dimakan utuh

Dalam budaya Cina, dianggap aneh, bahkan tidak sopan, untuk memakan kue bulan secara utuh. Setiap kue harus dipotong-potong dan dibagikan kepada orang lain.

4. Terhubung dengan Chang'e, Dewi Keabadian

Legenda Hou-Yi dan Chang'e tidak dapat dipisahkan dari Festival Pertengahan Musim Gugur Tiongkok dan kue bulan.

Ada beberapa versi mitos Chang'e, tetapi secara keseluruhan, suaminya adalah pemanah legendaris Hou Yi, yaitu, pahlawan yang menembak jatuh sembilan dari 10 matahari untuk menyelamatkan dunia dari kematian yang membakar.

Sebagai hadiah atas tindakan heroiknya, Hou Yi diberi ramuan keabadian, yang kemudian ditelan oleh Chang'e. Dalam versi cerita yang paling terkenal, dikatakan bahwa dia terpaksa melakukannya untuk mencegah pencuri mencuri obat mujarab yang berharga.

Berubah menjadi sosok yang abadi, Chang'e kemudian naik ke Istana Bulan, selamanya terpisah dari suaminya. Patah hati, Hou Yi kemudian menempatkan kue dan buah favorit Chang'e di depan bulan untuk mengenang istrinya.

Seiring waktu, praktik mempersembahkan makanan ke bulan ini dikaitkan dengan Festival Pertengahan Musim Gugur. 

5. Berhubungan dengan kelinci

Dengan mengacu pada mitos di atas, salah satu dari sedikit teman Chang'e di Istana Bulan adalah Kelinci Giok yang mistis.

Kelinci dengan demikian sering muncul sebagai motif dekoratif pada kotak dan wadah kue bulan. Beberapa bahkan menawarkan kue ukuran gigitan mini dalam bentuk kelinci putih yang indah. 

5. Kue bulan melambangkan reuni

Di luar makna religius, kue bulan mewakili reuni keluarga dan kebahagiaan dalam budaya Tiongkok. Simbolisme ini berasal dari tradisi keluarga Tionghoa yang berkumpul untuk merayakan festival Pertengahan Musim Gugur bersama.

Melompat ke zaman modern, pemberian kue bulan selama bulan kedelapan (bulan Festival Pertengahan Musim Gugur) adalah tradisi penting bagi bisnis di seluruh China dan Asia Timur. Untuk bisnis seperti itu, tindakan tersebut melambangkan penguatan kemitraan. Tidak jarang beberapa perusahaan menyisihkan anggaran yang signifikan setiap tahun untuk hadiah semacam itu.

6. Kue bulan adalah instrumen revolusi

Menurut legenda, kue bulan berperan penting dalam menggulingkan Dinasti Yuan Mongolia. Jadi ceritanya, Zhu Yuanzhang, pendiri Dinasti Ming berikutnya, menyebarkan desas-desus bahwa wabah yang menakutkan sedang menyebar dan bahwa satu-satunya cara untuk mencegah infeksi adalah dengan memakan kue bulan jenis tertentu.  

Pesan-pesan yang menunjukkan dengan tepat tanggal rencana pemberontakan nasional kemudian disembunyikan di dalam isian. Tidak mengherankan, tanggal yang ditetapkan adalah hari kelima belas dari bulan lunar kedelapan;  yaitu, Festival Pertengahan Musim Gugur Cina.

Terlepas dari kebenaran cerita-cerita ini, mereka diterima secara luas dan dianut oleh komunitas Tionghoa. Kisah-kisah itu juga mungkin menjelaskan popularitas kue selama Dinasti Ming.  Bagi rakyat jelata pada masa itu, membuat dan memakan kue ini bisa menjadi perayaan revolusi.

7. Kue bulan makanan sehat

Karena isinya yang kaya, kue bulan bukanlah kue-kue Cina yang sehat. Penggunaan bahan-bahan seperti pasta biji teratai dan kuning telur asin menghasilkan kadar gula dan garam yang signifikan—dengan satu kue bulan mengandung antara 700 dan 1000 kalori.

Di media Asia modern, banyak artikel diterbitkan secara eksplisit mengingatkan pembaca setiap tahunnya untuk tidak terlalu memanjakan diri terlalu banyak dengan kue bulam demi kesehatan.

Untuk membuat kue bulan sedikit lebih sehat, banyak merek di Asia yang telah mengurangi penggunaan gula dan garam. Misalnya, varian yang kurang manis semakin banyak dipasarkan.  Varian kulit salju hijau juga dikenal lebih sehat, karena menggunakan lebih sedikit minyak.

Di negara-negara seperti Singapura, kue bulan yang lebih sehat bahkan telah menerima akreditasi pemerintah. Tren menuju nutrisi yang lebih baik ini pasti akan berlanjut di masa depan, karena orang-orang di seluruh dunia kini menjadi semakin sadar akan konsekuensi kesehatan.

8. Bisnis besar

Seperti disebutkan di atas, pemberian kue bulan selama bulan kedelapan lunar adalah praktik sosial dan bisnis yang penting di Cina dan di tempat lain di seluruh Asia. Dengan demikian, pusat perbelanjaan di kota-kota yang mayoritas penduduknya di Cina akan selalu menyelenggarakan pameran kue bulan saat bulan datang.

Hotel, restoran, dan tempat di kota-kota kemudian bersaing ketat untuk mendapatkan sepotong kue bulam selama pameran ini. Merek-merek terkemuka akan sering menampilkan kemasan unik dan rasa baru juga.

Faktanya, permintaannya begitu kuat, dan tangguh. Bahkan hal ini juga terlihat selama pandemi COVID-19 2020, karena beberapa merek akhirnya juga beralih ke penjualan online. Karena pameran virtual jauh lebih murah untuk diselenggarakan, dibandingkan dengan pameran langsung, lebih banyak bisnis kue bulan yang dapat memasuki pasar yang sangat kompetitif pada tahun 2020.

9. Rasa yang lebih modern mulai muncul

Persaingan yang ketat dan selera yang semakin kosmopolitan, merek-merek yang memproduksi kue bulan saat ini sering menampilkan isian dan kulit yang merupakan perpaduan antara selera Cina dan negara lain.

Misalnya, kue bulan pasta durian sangat populer di Singapura dan Malaysia. Toko kue bulan kelas atas di seluruh Asia Timur juga memamerkan kreasi artisanal dengan dekorasi yang rumit, kreasi ini sering kali dipatok dengan harga tinggi.

Selain itu, isian non-tradisional juga semakin populer. Misalnya, isian seperti custard, cokelat, ubi ungu Jepang, mochi Jepang, dan bahkan pasta rasa truffle.

Tentu saja, mempelajari varian baru yang tersedia setiap tahun sama menghiburnya dengan memakannya.  Majalah Lifestyle dan F&B juga dengan antusias menampilkan daftar lengkap kue bulan terbaik untuk dibeli setiap tahun. Daftar ini selalu sangat populer di kalangan pembaca.

Komentar