alexametrics

Jakarta Selatan Punya Penampungan RPM, Bikin Pilah Sampah Makin Mudah

Risna Halidi | Lilis Varwati
Jakarta Selatan Punya Penampungan RPM, Bikin Pilah Sampah Makin Mudah
Ilustrasi sampah (shutterstock)

Pembangunan RPM sendiri menjadi salah satu rangkaian Nestl Indonesia melalui program.

Suara.com - Kesadaran masyarakat untuk mendaur ulang sampah sebenarnya sudah lebih baik. Hanya saja kendalanya, belum banyak penampungan sampah yang mampu memilah berdasarkan setiap jenis sampah.

"Jadinya, sampah yang dipilah dari rumah malah tercampur lagi di truk sampah," kata CEO dan Founder Waste4Change, M Bijaksana Junerosano dalam konferensi pers virtual peluncuran Rumah Pemulihan Material (RPM) di Kebagusan, Jakarta Selatan, Rabu (22/9/2021).

Menurut Bambang, pembangunan RPM di Kelurahan Kebagusan, Jakarta Selatan, itu bisa menjadi solusi untuk memberdayakan masyarakat yang berfokus pada partisipasi aktif dalam mengelola sampah secara mandiri dan bertanggung jawab.

Pembangunan RPM tersebut menjadi salah satu rangkaian Nestlé Indonesia melalui program 'Kebagusan Bijak Kelola Sampah' untuk mendukung penanganan sampah di Indonesia terutama di wilayah DKI Jakarta.

Baca Juga: Usai Tiongkok Larang Impor Sampah, New York Dirikan Fasilitas Daur Ulang

Peresmian Rumah Pemulihan Material (RPM) di Kebagusan, Jakarta Selatan (Ist)
Peresmian Rumah Pemulihan Material (RPM) di Kebagusan, Jakarta Selatan (Ist)

"Kami senang dapat bekerjasama dengan Nestlé Indonesia serta Kelurahan Kebagusan dalam upaya mendukung ambisi pemerintah dalam mengurangi limbah sampah di Indonesia sebesar 30 persen dan menangani 70 persen sampah pada 2025," ucapnya.

Sementara itu, Plt Walikota Jakarta Selatan Drs. Isnawa Adji mengatakan bahwa Jakarta Selatan sendiri telah menghasilkan sampah sebanyak 1.500 ton perhari. Selain ajakan memilah sampah dengan telah membuat bank sampah, menurut Isnawa, Pemkot Jakarta Selatan beserta 65 kelurahan juga sedang gencar membuat ecoenzym dan maggot. 

"Harapan saya PT Nestlé Indonesia dan Waste4Change terus bisa mengedukasi warga Jakarta Selatan dalam pengurangan sampah," pintanya.

Rumah Pemulihan Material merupakan sarana pengelolaan sampah masyarakat yang akan digunakan sebagai pusat pengumpulan sampah rumah tangga secara terpadu dari berbagai bank sampah yang ada di wilayah Kelurahan Kebagusan. 

Dibangun di atas lahan seluas 195 m2 yang disediakan oleh Kelurahan Kebagusan, RPM tersebut ditargetkan dapat mengelola sampah anorganik sebanyak 1,3 ton per hari dengan melayani lebih dari 50.000 rumah tangga di Kelurahan Kebagusan. 

Baca Juga: Daur Ulang Sampah Jadi Cara Warga Melawan Mafia Limbah di Pakistan

Pembangunan dan pengoperasian RPM itu diharapkan dapat menciptakan lingkungan yang bersih, sehat, dan nyaman. Sekaligus mampu mendatangkan manfaat ekonomi dan sosial bagi masyarakat sekitar.

Komentar