Kisah Pilu 3 Bocah Korban Penyekapan, Tidur Bersama 6 Ekor Anjing

Dythia Novianty
Kisah Pilu 3 Bocah Korban Penyekapan, Tidur Bersama 6 Ekor Anjing
Tiga orang bocah diduga korban penyekapan ibu angkatnya di Makassar, tidur bersama enam ekor anjing. [Suara.com/Lirzam wahid]

Selain mengalami penyiksaan, tiga bocah ini diduga tidur bersama enam ekor anjing peliharaan ibu angkat mereka.

Suara.com - Selama hampir setahun lamanya, Ow alias A (11), Df alias D (2,5) lelaki dan Us alias F (5) perempuan, tidak hanya mengalami penyiksaan dari ibu angkat mereka Meilania Detaly Dasilva alias Memey alias Acci (31).

Ternyata selama disekap di ruko berlantai tiga, Jalan Mirah Seruni, Kelurahan Pandang, Kecamatan Panakkukang, Ow dan adik-adiknya makan dan tidur diselimuti bau menyengat kotoran dan sisa makanan hewan peliharaan ibu angkat mereka. Mereka terkadang kelaparan dalam ruko dan tidur di atas lantai beralaskan tikar tipis.

Perlakuan Memey terhadap tiga kakak beradik itu terbongkar saat polisi menggeledah rumah toko tiga lantai, tempat penyekapan, sekira pukul 21,00 WITA, Senin (17/9/2018). Satuan Reserse Kriminal Polrestabes Makassar dan Inafis menggelar olah tempat kejadian perkara di ruko.

Pada kesempatan itu, salah satu korban Ow alias A didampingi petugas Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak (P2TP2A), dan psikolog anak, menunjukkan semua kekejaman ibu angkat mereka.

"Kami koordinasi dan setelah diperiksa P2TP2A, tempat ini sangat tidak layak untuk tempat tinggal apalagi untuk anak," terang Kepala Satuan Reserse Kriminal Polrestabes Makassar Komisaris Wirdhanto Hadicaksono ditemui seusai olah TKP.

Bagaimana tidak, saat baru memasuki ruangan, mereka sudah terganggu bau tak sedap dari balik pintu besi. Aroma busuk tersebut makin menyengat hingga tiba di lantai teratas.

"Di sana ditemukan banyak sekali mainan, di lantai 3 ada hewan enam anjing. Yang anak-anak ini diduga tidur di lantai dua hanya dengan beralas tikar," tutur Wirdhanto.

Bukan hanya menemukan pemandangan ganjil, pada oleh TKP yang digelar hampir sejam itu, Ow menujukkan sejumlah benda yang sering digunakan Memey melakukan penyiksaan. Seperti batang besi, hingga sejumlah puntung rokok.

Untuk bukti besi yang diduga digunakan memukul korban, polisi segera melakukan pengujian sidik jari dan pemeriksaan saksi korban. Sementara bukti puntung rokok, masih menunggu hasil pemeriksaan tim inafis dan persesuaian keterangan terlapor yang kini telah diamankan polisi.

"Keterangan Ow, mereka kabur karena tidak tahan lagi tinggal di ruko itu," pungkas Wirdhanto.

Kontributor : Lirzam Wahid

Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS