Kader Gerindra Sukabumi Laporkan Balik Panitia Acara Sandiaga Uno

Bangun Santoso
Kader Gerindra Sukabumi Laporkan Balik Panitia Acara Sandiaga Uno
Ketua DPC Partai Gerindra Sukabumi, Yudha Sukmagara. | (Foto:Muhammad Gumilang/Sukabumiupdate)

Ketua DPC Gerindra Sukabumi memberikan penjelasan terkait keributan jelang acara Sandiaga Uno

Suara.com - Salah satu kader Partai Gerindra Kabupaten Sukabumi, Denden, melaporkan balik Muhamad Saiful Hadi ke polisi. Hadi diketahui adalah panitia acara Cawapres Sandiaga Uno di Gedung Juang 45 Kota Sukabumi beberapa waktu lalu.

Kepada sejumlah awak media, Hadi sebelumnya mengaku jadi korban pengeroyokan di Kantor DPC Gerindra Kabupaten Sukabumi.

Ketua DPC Partai Gerindra Kabupaten Sukabumi, Yudha Sukmagara mengatakan, Denden terlibat perkelahian dengan Hadi. Yudha pun mengklarifikasi kabar soal pengeroyokan yang disampaikan Hadi ke sejumlah media.

"Karena ini negara hukum, saudara Denden pun merasa keberatan. Maka Denden ikut melaksanakan upaya hukum dan membuat pelaporan tentang perkelahian yang terjadi. Begitu pun dengan saudara Hadi," ujar Yudha kepada awak media di Mapolres Sukabumi Kota, seperti dikutip dari Sukabumiupdate, Kamis (31/1/2019) malam.

Menurut Yudha, bahwa kabar yang disampaikan Hadi (soal pengeroyokan) adalah tidak benar. Di mana yang terjadi adalah perkelahian satu lawan satu.

Pihaknya kini menyerahkan semua proses hukum kasus tersebut kepada polisi untuk ditindaklanjuti. Soal pengakuan Hadi yang terlanjur diberitakan beberapa media, Yudha berencana melayangkan somasi.

"Saya sebetulnya dari awal tidak berpikir merasa dirugikan. Kami akan lanjutkan upaya hukum ini besok (Jumat hari ini)," ujarnya.

Di sisi lain, Yudha menyebut Denden mengalami luka cukup parah disertai muntah-muntah.

"Kami di sini mengedepankan korban dulu, ini merupakan upaya hukum pribadinya," imbuhnya.

Ia menerangkan, pihaknya sudah berupaya melakukan pelaporan dan upaya hukum sejak Kamis siang. Namun karena menurutnya kondisi di lingkungan Polres Sukabumi saat itu tidak kondusif, pihaknya menunggu untuk mendatangi kepolisian pada malam hari.

"Jadi kami menunggu, jangan sampai ada gesekan yang tidak diinginkan," ucapnya.

Ia berharap, kejadian tersebut tidak menjadi konsumsi publik yang dibesar-besarkan. Yudha mengaku sedih melihat kejadian tersebut.

"Ini perkelahian. Ini ranah pribadi antar pribadi. Tidak ada unsur partai dan tidak ada unsur politik, atau unsur lain," pungkasnya.

Sumber: Sukabumiupdate.com

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS