Ada Temuan Baru Covid-19, Mesir Ingatkan Warganya Tak Hamil selama Pandemi

Rendy Adrikni Sadikin | Hikmawan Muhamad Firdaus
Ada Temuan Baru Covid-19, Mesir Ingatkan Warganya Tak Hamil selama Pandemi
Ilustrasi wanita hamil.[Pexels/Leah Kelley]

Hal tersebut dikarenakan dapat melemahkan daya tahan tubuh wanita dan kesehatan janin.

Suara.com - Pemerintah Mesir memberikan peringatan kepada para warganya, terutama wanita, untuk menunda kehamilan di tengah pandemi Covid-19.

Menyadur Middle East Monitor, Rabu (1/7/2020), Kementerian Kesehatan Mesir mengatakan temuan baru mereka bahwa virus corona dapat menyebabkan pembekuan darah sehingga memengaruhi plasenta dan nutrisi janin.

Kementerian Kesehatan Mesir juga menjelaskan bahwa kehamilan selama pandemi Covid-19 dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh pada wanita.

"Penggunaan kontrasepsi dapat digunakan sementara waktu untuk mencegah kehamilan," saran Kemenkes Mesir. Pemerintah juga merekomendasikan metode yang mudah diakses dan terjangkau.

Peringatan pemerintah Mesir bagi perempuan untuk menunda kehamilan selama pandemi ini datang tak lama setelah jumlah kasus Covid-19 mencapai lebih dari 50.000, dengan lebih dari 2.800 kematian. Pejabat percaya jumlah infeksi sebenarnya bisa tujuh kali lebih tinggi dari yang diumumkan oleh pemerintah.

Para kritikus mengatakan peringatan tersebut seharusnya dikeluarkan sebelumnya dan mengatakan, sekal lagi, pemerintah lambat untuk mengeluarkan panduan.

Mesir berulang kali mendapat kecaman atas penanganan krisis dan upaya lambatnya untuk mengekang penyebaran virus corona.

Presiden Abdel Fattah Al-Sisi telah dikritik karena menginvestasikan uang untuk pembangunan ibukota administratif baru daripada menyalurkannya ke rumah sakit dan fasilitas kesehatan.

Di sisi lain, banyak rumah sakit yang melaporkan kekurangan tempat tidur, memaksa beberapa untuk menutup di bawah tekanan pandemi.

Serikat medis memperingatkan bahwa sistem perawatan kesehatan di Mesir hampir hancur dan meminta pihak berwenang untuk mengambil langkah-langkah untuk melindungi dokter mereka.

Selain itu, mereka yang berani mengkritik pemerintah atas penanganan krisis telah ditangkap dan 'dihilangkan'.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS