alexametrics

Ainun Najib Pasrah: Jokowi Benar-benar Tak Utamakan Nyawa Rakyat

Dany Garjito | Chyntia Sami Bhayangkara
Ainun Najib Pasrah: Jokowi Benar-benar Tak Utamakan Nyawa Rakyat
Presiden Joko Widodo (Jokowi) meninjau Pasar Pelayanan Publik di Banyuwangi, Kamis (25/6/2020). (Foto dok. Biro Pers Sekretariat Presiden)

"Semoga Allah melindungi kita dan keluarga kita. We are on our own," ujar Ainun Najib, Inisiator Kawal Covid-19.

Suara.com - Inisiator Kawal Covid-19, Ainun Najib kibarkan 'bendera putih' terhadap penanganan Covid-19 di Indonesia. Ia menilai Presiden Joko Widodo tidak sungguh-sungguh mengutamakan kesehatan dibandingkan ekonomi.

Hal itu disampaikan oleh Ainun Najib melalui akun Twitter miliknya @ainunnajib. Ia menyebut Jokowi sebagai pemimpin tertinggi negara masih mengutamakan ekonomi daripada nyawa rakyatnya.

"Saya menyerah. Presiden @jokowi pemimpin tertinggi negara benar-benar tidak mengutamakan kesehatan dan nyawa rakyat berbanding ekonomi," kata Ainun Najib seperti dikutip Suara.com, Sabtu (12/9/2020).

Ia mengaku pasrah dengan kondisi Indonesia saat ini dengan lonjakan kasus Covid-19.

Baca Juga: Pemkab Tangerang Larang Resepsi Pernikahan saat PSBB, Pengajian Boleh

Menurutnya, saat ini Indonesia hanya bisa menghitung jumlah kematian akibat Covid-19 yang merebak di Nusantara.

"Indonesia mungkin cuma bisa count down saja sekarang," ujarnya.

Ainun Najib juga memanjatkan doa agar diberikan perlindungan. Ia tampak pasrah dengan pemerintahan di bawah kepemimpinan Jokowi dalam penanganan Covid-19.

"Semoga Allah melindungi kita dan keluarga kita. We are on our own," ungkapnya.

Ainun Najib nyerah soal kebijakan penanganan Covid-19 di Indonesia (Twitter/ainunnajib)
Ainun Najib nyerah soal kebijakan penanganan Covid-19 di Indonesia (Twitter/ainunnajib)

Jokowi Inkonsistensi

Baca Juga: Kritik Buat Anies Baswedan: Semoga Bukan Kejar Tayang Talkshow Rem Darurat

Publik ramai menyoroti penanganan Covid-19 di Indonesia. Mereka menilai Jokowi tidak konsisten dengan pernyataannya.

Salah satunya akun Twitter @wordfangs. Ia mengkritik sikap Jokowi yang berubah-ubah dalam penanganan Covid-19.

"Belom ada empat hari sudah balik lagi," ujarnya.

Akun tersebut mengunggah foto tangkapan layar dua pernyataan Jokowi yang berubah dalam waktu cepat terkait penanganan Cocid-19.

Pada 7 September 2020, Jokowi menegaskan akan mengutamakan sektor kesehatan dalam penanganan pandemi Covid-19.

Dengan tertanganinya sektor kesehatan, maka pemulihan ekonomi nasional akan bisa mudah dicapai.

"Agar ekonomi kita baik, kesehatan harus baik. Ini artinya, fokus utama pemerintah dalam penanganan pandemi ialah kesehatan dan keselamatan masyarakat. Jangan sampai urusan kesehatan ini belum tertangani dengan baik, kita sudah me-restart ekonomi. Kesehatan tetap nomor satu," kata Jokowi dalam cuitan di akun Twitter miliknya.

Tak lama berselang setelah Gubernur DKI Jakarta Anies Rasyid Baswedan mengumumkan akan memberlakukan PSBB total, Jokowi kembali bereaksi. Ia mengingatkan para kepala daerah untuk berhati-hati dalam menetapkan PSBB.

"Sebab banyak aspek yang terkait misalnya kondisi sosial dan ekonomi yang bisa terdampak akibat kebijakan tersebut," kata Jokowi.

Komentar