facebook

Survei P2G: Mayoritas Ortu Masih Ingin Anaknya Belajar di Sekolah Meski Pandemi Menggila

Dwi Bowo Raharjo | Stephanus Aranditio
Survei P2G: Mayoritas Ortu Masih Ingin Anaknya Belajar di Sekolah Meski Pandemi Menggila
Seorang guru memberikan materi saat simulasi pembelajaran tatap muka di SD Cimahi Mandiri 2, Cimahi, Jawa Barat, Senin (24/5/2021). ANTARA FOTO/Raisan Al Farisi

P2G merekomendasikan PTM terbatas di daerah yang berada di zona hijau.

Suara.com - Perhimpunan Pendidikan dan Guru (P2G) mengungkapkan bahwa 43,9 persen orang tua masih berharap sekolah dibuka pada tahun ajaran baru 2021/2022 atau mulai besok meski pandemi Covid-19 sedang melonjak di Indonesia.

Hal itu terlihat dalam hasil survey P2G yang dilakukan pada 5-8 Juli 2021 terhadap 9.287 responden orang tua siswa di jenjang pendidikan: SD/MI; SMP/MTs; SMA/SMK/MA, dari 168 kota/kabupaten dan 34 provinsi seluruh Indonesia.

"Mayoritas orang tua setuju terhadap mulainya Pembelajaran Tatap Muka Juli 2021. Padahal kondisi kasus Covid-19 sedang meningkat tajam, varian baru Covid-19 yang lebih cepat menular," kata Kepala Bidang Advokasi P2G Iman Zanatul Haeri dalam jumpa pers virtual, Minggu (11/7/2021).

Iman menekankan angka pasien Covid-19 usia anak Indonesia juga tertinggi di dunia, 1 dari 8 pasien Covid-19 adalah anak sehingga orang tua diminta pikir-pikir lagi untuk mendukung pembukaan sekolah saat ini.

Baca Juga: Pembelajaran Tatap Muka di Deli Serdang Ditunda

Meski begitu, Iman memahami 43,9 persen orang tua ini mempunyai alasan tersendiri seperti anak jenuh belajar online, anak hanya bermain di rumah, sinyal internet susah, hingga kesulitan membantu anak belajar di rumah.

Sejumlah murid mengikuti uji coba pembelajaran tatap muka di SD Negeri Kenari 08 Pagi, Jakarta, Rabu (7/4/2021). [Suara.com/Angga Budhiyanto]
Sejumlah murid mengikuti uji coba pembelajaran tatap muka di SD Negeri Kenari 08 Pagi, Jakarta, Rabu (7/4/2021). [Suara.com/Angga Budhiyanto]

Sementara orang tua yang ragu-ragu ada 32,2 persen dan yang tidak setuju pembukaan sekolah ada 23,9 persen.

Mereka ini yang berpandangan bahwa sekolah belum aman dari Covid-19 karena siswa belum divaksinasi, sekolah masih zona merah, sekolah belum siap prokes, hingga guru yang belum divaksin.

"Semua alasan orang tua ini sangat rasional dan relevan dengan kondisi pandemi akhir-akhir ini," ucapnya.

Oleh sebab itu, P2G merekomendasikan PTM terbatas di daerah yang berada di zona hijau dan memiliki banyak kendala PJJ Online (akses internet, listrik, kepemilikan gawai, dan lainnya) dengan mengikuti aturan Buku Panduan Pembelajaran Tatap Muka yang dibuat Kemendikbudristek dan Kemenag.

Baca Juga: PPKM Darurat, Kabupaten Malang Menunda Sekolah Tatap Muka

Kasus Covid

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar