alexametrics

Realisasi Program PEN Tahun 2020 Tak Capai Target 100 Persen

Chandra Iswinarno | Mohammad Fadil Djailani
Realisasi Program PEN Tahun 2020 Tak Capai Target 100 Persen
Menteri Keuangan Sri Mulyani. [Suara.com/Muhammad Fadil Djailani]

Menkeu Sri Mulyani Indrawati menjelaskan, realisasi program Penanganan Pandemi Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (PC-PEN) tahun 2020 hanya Rp 575,8 triliun.

Suara.com - Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati menjelaskan, realisasi program Penanganan Pandemi Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (PC-PEN) tahun 2020 hanya Rp 575,8 triliun.

Jumlah ini merupakan 82,83 persen dari alokasi sebesar Rp 695,2 triliun.

“Program PC-PEN diprioritaskan untuk merespon kondisi kesehatan yang mengalami dampak luar biasa akibat pandemi, juga untuk memulihkan daya beli masyarakat, membantu dunia usaha, termasuk UMKM,” kata Sri Mulyani dalam Sidang Paripurna DPR RI, Kamis (15/7/2021).

Lebih rinci, program PC-PEN tahun 2020 dilaksanakan dengan total alokasi anggaran sebesar Rp 695,2 triliun dikelompokkan ke dalam enam klaster dengan realisasi klaster perlindungan sosial (perlinsos) sebesar Rp 216,6 triliun, dukungan UMKM sebesar Rp 112,3 triliun, sektor K/L dan pemda sebesar Rp 65,2 triliun, sektor kesehatan sebesar Rp 62,6 triliun, pembiayaan korporasi sebesar Rp 60,7 triliun, dan sektor insentif usaha sebesar Rp 58,4 triliun.

Baca Juga: Sri Mulyani Sebut Orang Miskin Makin Banyak Jika Tak Dapat Perlindungan Sosial

“Di dalam kondisi ini, kita bisa memproyeksikan pengeluaran di bidang kesehatan yang hanya Rp 62,2 triliun pada tahun 2020 akan melonjak sangat tinggi pada tahun 2021,” katanya.

Pemerintah telah berupaya keras dalam pelaksanaan dan pencapaian target output dan tujuan program PEN tahun 2020 agar dapat dilaksanakan dengan tata kelola yang baik. 

Pemerintah terus mengoptimalkan instrumen APBN melalui berbagai belanja pemerintah untuk menjaga konsumsi dasar masyarakat miskin dan rentan sehingga diharapkan dapat mengerem laju peningkatan kemiskinan dan menjaga momentum pertumbuhan ekonomi ke zona positif

Komentar