alexametrics

Hari Anak Nasional 2021, KBRI Tokyo dan SRIT Gelar Webinar Siaga Bencana di Sekolah

Fabiola Febrinastri | Restu Fadilah
Hari Anak Nasional 2021, KBRI Tokyo dan SRIT Gelar Webinar Siaga Bencana di Sekolah
Ilustrasi pemadam kebakaran. (Pexels/Kinh)

Jepang adalah negara terbaik dalam menghadapi bencana.

Suara.com - Menyambut Hari Anak Nasional 2021, Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Tokyo, Jepang, menekankan pentingnya perlindungan terhadap anak, khususnya keselamatan di wilayah rawan bencana. Keterampilan kesiapsiagaan bencana di sekolah menjadi salah satu indikator kabupaten/kota layak anak.

“Jepang sendiri terkenal memiliki kesiapsiagaan bencana terbaik di dunia sehingga Sekolah Republik Indonesia Tokyo (SRIT) selalu bekerja sama dengan pemerintah setempat setiap tahun untuk melaksanakan pelatihan dan simulasi darurat bencana. Sayangnya, akibat pandemi Covid-19 yang melanda seluruh dunia termasuk Jepang, kegiatan tersebut tidak dapat dilaksanakan sejak tahun lalu,” ujar Ketua Dharma Wanita Persatuan (DWP) Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Tokyo, Nuning Heri Akhmadi saat membuka webinar pendidikan bertajuk “Sekolahku Siaga Aman Bencana”, Kamis (15/7/2021).

Webinar yang terselenggara atas kerja sama DWP KBRI Tokyo dengan Sekolah Republik Indonesia Tokyo itu digelar untuk menyambut Hari Anak Nasional 2021 dan bertujuan menggugah kesadaran Warga Negara Indonesia (WNI) di Jepang dalam penanggulangan bencana di sekolah.

“Pembekalan kesiapsiagaan bencana sangatlah penting. Oleh karena itu, walaupun masih dalam kondisi pandemi pembekalan tersebut tetap harus dilaksanakan melalui kegiatan webinar. Dan webinar ini dapat diikuti oleh warga Indonesia tidak hanya yang berada di Jepang, tetapi di negara lain di seluruh dunia,” tutur Nuning.

Baca Juga: Kemendikbudristek Luncurkan Program Beasiswa Magang dan Studi Independen Bersertifikat

Pada kesempatan yang sama, Duta Besar Republik Indonesia (Dubes RI) untuk Jepang, Heri Akhmadi menyampaikan bahwa belajar penanggulangan bencana dari Jepang adalah sumber yang paling tepat.

“Di Jepang, kesadaran akan kesiapsiagaan terhadap bencana sudah ditanamkan mulai dari taman kanak-kanak sampai tingkat yang paling tinggi. Untuk itu, praktik tentang penanggulangan bencana yang dilakukan oleh Jepang bisa menjadi contoh yang baik bagi kita,“ ungkap Dubes Heri.

Sementara itu, Atase Pendidikan dan Kebudayaan (Atdikbud) Tokyo, Yusli Wardiatno mengatakan bahwa acara ini merupakan bagian dari upaya KBRI Tokyo untuk melakukan kajian ulang terhadap keamanan gedung sekolah bagi siswa, guru, dan tenaga kependidikan serta semua pemangku kepentingan, khususnya di SRIT.

"Keamanan merupakan prioritas di sekolah ini. Kami telah meminta ahli mitigasi bencana yang juga menjadi narasumber webinar ini untuk melakukan asesmen ulang. Dengan kajian tersebut SRIT akan secara bertahap memperbaiki, melengkapi, dan meningkatkan sarana dan prasarana terkait keamanan dan kesiagaan terhadap bencana yang mungkin terjadi," tutur Yusli.

Webinar itu juga menampilkan pesan video dari salah seorang anggota Dewan Kota Meguro, Tokyo, Kanako Kobayashi. Ia menyampaikan bahwa Jepang dikenal sebagai negara rentan bencana. “Tokyo metropolitan memiliki peluang 70 persen mengalami gempa dalam 30 tahun. Hal ini sangat menakutkan,” jelasnya.

Baca Juga: Twibbon Hari Anak Nasional 2021 Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak

Lebih lanjut, Kanako Kobayashi menerangkan bahwa di Jepang pelatihan siaga bencana diselenggarakan secara berkesinambungan.

Komentar