alexametrics

Daerah Lain Mulai Kehabisan, Wagub DKI: Alhamdulillah, Stok Vaksin di Jakarta Aman

Agung Sandy Lesmana | Fakhri Fuadi Muflih
Daerah Lain Mulai Kehabisan, Wagub DKI: Alhamdulillah, Stok Vaksin di Jakarta Aman
Daerah Lain Mulai Kehabisan, Wagub DKI: Alhamdulillah, Stok Vaksin di Jakarta Aman. Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria ketika diwawancarai awak media di Balai Kota, Jakarta, Jumat (30/7/2021). [ANTARA/Dewa Ketut Sudiarta Wiguna]

"Alhamdulillah stok vaksin di DKI Jakarta tidak ada masalah,"

Suara.com - Sejumlah daerah di Indoneisia dikabarkan mulai kehabisan stok vaksin Covid-19. Misalnya seperti yang terjadi di Pasaman Barat, Lampung, dan Sulawesi Selatan.

Menanggapi situasi ini, Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria menyebut hal serupa tak terjadi di ibu kota. Ia memastikan stok vaksin untuk disuntikkan kepada warga jumlahnya masih aman.

"Alhamdulillah stok vaksin di DKI Jakarta tidak ada masalah," ujar Riza di Balai Kota DKI Jakarta, Senin (2/8/2021).

Pemprov DKI Jakarta telah berhasil melampaui target 7,5 juta vaksin dari Presiden Joko Widodo pada akhir Juli. Namun Riza menyatakan pihaknya tak akan mengendurkan program meski target sudah dicapai.

Baca Juga: Lampung Kehabisan Stok Vaksin COVID-19, Kemenkes: Pekan Ini Dikirim

"Kami akan mengupayakan pelaksanaan vaksin sebaik mungkin," ujarnya di Balai Kota Jakarta.

Selain itu, pihaknya sudah membuat vaksin sebagai syarat untuk berbagai macam kegiatan. Dengan cara ini, diharapkan kekebalan komunal atau herd immunity bisa segera terbentuk.

"Tujuannya tidak lain hanya ingin memastikan bahwa mengutamakan kesehatan dan keselamatan seluruh warga," pungkasnya.

Kementerian Kesehatan alias Kemenkes RI angkat bicara terkait adanya daerah yang melaporkan kekurangan stok vaksin Covid-19.
Juru bicara Vaksinasi Covid-19 dari Kementerian Kesehatan, dr Siti Nadia Tarmizi, menyebut hal ini terjadi akibat kebutuan vaksin yang lebih tinggi daripada stok yang dimiliki pemerintah.

"Di bulan Juli ini beberapa daerah mengatakan mereka belum bisa melakukan vaksin karena belum dikirim dari pusat karena memang jumlah vaksin yang kita terima 151,9 juta itu sebenarnya masih kurang lebih 30 persennya dari kebutuhan kita karena kebutuhan kita kan 462 juta dosis," kata Nadia dalam diskusi KPCPEN-FMB9, Selasa (2/8/2021).

Baca Juga: Wagub DKI Tampik Joe Biden soal Prediksi Jakarta Tenggelam 10 Tahun Lagi

Meski begitu, pemerintah sudah mendatangkan sekitar 173 juta dosis vaksin Covid-19, dengan rincian vaksin Sinovac 147,7 juta dosis baik bahan baku maupun vaksin jadi; Vaksin AstraZeneca 14,9 juta dosis; Vaksin Sinopharm 6 juta dosis; dan Vaksin Moderna 4,5 juta dosis.

Komentar