alexametrics
dw

Menemukan Jalan Pulang: Pengarah Magnetis Seekor Anjing

Siswanto | Deutsche Welle
Menemukan Jalan Pulang: Pengarah Magnetis Seekor Anjing
DW

Anjing dikenal karena keterampilan navigasinya. Seperti halnya dengan burung, kucing, dan ikan, anjing dapat menemukan jalan pulang hampir dari mana saja.

Suara.com - Anjing dikenal karena keterampilan navigasinya. Seperti halnya dengan burung, kucing, dan ikan, anjing dapat menemukan jalan pulang hampir dari mana saja. Kami hanya tidak tahu mengapa.

Anda atau saya akan membutuhkan waktu tiga hari berturut-turut, untuk berjalan tanpa istirahat, untuk menempuh jarak 350+ kilometer dari Savoie di Pegunungan Alpen Prancis ke Nimes di selatan negara itu.

Dan kita mungkin membutuhkan perangkat GPS untuk menavigasi jalan kita. Karena kita bukan anjing, kan?

Tapi itu memalukan dalam kasus ini, karena seekor anjing terrier pemburu berusia 2 tahun bernama Pablo berjalan di sepanjang perjalanan itu, dan menemukan jalannya sendiri.

Baca Juga: Siar Kebencian, Bagaimana Agar 'Anjing Penjaga' Kembali Menyalak?

Pablo sedang berlibur berkemah bersama keluarganya ketika dia hilang di sebuah pit stop di perbatasan Prancis-Swiss.

Beberapa hari kemudian, dia muncul kembali di rumah keluarga di Nimes — ratusan kilometer jauhnya. Pertanyaannya adalah: Bagaimana dia melakukannya?

Teman terpercaya

Kita mengetahui tentang keterampilan navigasi anjing selama bertahun-tahun. Mungkin kita bahkan iri pada anjing karena indra arah mereka.

Manusia juga sudah memanfaatkan kemampuan ini: Selama Perang Dunia I misalnya, tentara Eropa menggunakan anjing sebagai pembawa pesan, membiarkan mereka membawa surat dan instruksi ke garis depan yang berbahaya. Tetapi hingga kini hanya ada sedikit penelitian tentang mengapa keterampilan navigasi anjing begitu baik.

Baca Juga: Penglihatan Anjing Ternyata Tidak Setajam yang Anda Bayangkan

Para ilmuwan telah mempelajari hewan lain, seperti burung dan reptil yang bermigrasi, jauh lebih banyak daripada anjing.

"Pengetahuan kami tentang navigasi arah anjing sebagian besar bersifat anekdot,” kata Hynek Burda, ahli zoologi di Czech University of Life Sciences.

Burda mengatakan, kita berasumsi di masa lalu bahwa anjing mengandalkan indra penciuman untuk menemukan jalan mereka.

Tapi pandangan itu mulai berubah, karena dia dan timnya memiliki teori yang menarik. Menurut mereka anjing mungkin menggunakan medan magnet bumi.

GPS tersembunyi?

Semuanya kembali ke tahun 2013 ketika Burda memperhatikan bahwa anjing berjongkok untuk buang air besar atau buang air kecil dengan orientasi utara-selatan.

Tim Burda melakukan penelitian dan menemukan penjelasan yang mungkin: bahwa anjing dapat merasakan medan magnet bumi.

Perasaan itu disebut "magnetoreception” — seperti kompas internal. Sejak lama mereka bertanya-tanya apakah anjing dapat menggunakan kompas internal itu untuk menemukan jalan mereka.

Dan tujuh tahun kemudian, tim mengumpulkan bukti pertama yang menunjukkan bahwa anjing bisa melakukannya. Dengan menggunakan GPS, mereka menganalisis rute yang diambil anjing pemburu untuk kembali ke pemiliknya setelah mereka mengejar seekor hewan di medan yang tidak dikenal.

Mereka terkejut mengetahui bahwa anjing-anjing yang berjalan kembali melalui rute baru — alih-alih menelusuri kembali langkah mereka — telah memulai dengan berlari di sepanjang sumbu utara-selatan sekitar 20 meter sebelum memilih jalan kembali.

Burda menyebutnya "compass run." "Kami pikir anjing berlari untuk mengkalibrasi ulang kompas internal, seperti sistem navigasi di mobil yang membutuhkan beberapa detik untuk mengetahui lokasi mobil," kata Burda.

Anjing-anjing yang melakukan perjalanan kompas akhirnya kembali ke pemiliknya melalui rute yang lebih efisien daripada yang lain.

Menemukan rumahnya dari mana saja Kompas anjing internal itulah yang mungkin telah menyelamatkan hidup Ziggy.

Suatu malam, beberapa tahun yang lalu, Jack Russell Terrier itu menyimpang dari rumah keluarganya di Irlandia.

Setelah melintasi hutan, ia mencapai jalanan dan ditabrak mobil. Tapi meski tidak bisa menggerakkan kaki belakangnya, Ziggy berhasil pulang.

Pemiliknya, Tom Prendergast, melihat Ziggy muncul dari malam yang gelap gulita, menyeret dirinya ke jalan masuk.

"Saya terkejut dia bisa menemukan jalan kembali ke negaranya. Tapi saya juga selalu tahu dia punya semacam navigasi yang bagus. Saya percaya dia bisa menemukan rumahnya dari mana saja," katanya tentang pengalaman itu.

Jika Ziggy menggunakan medan magnet bumi untuk membimbingnya pulang, dia jelas bukan satu-satunya anjing yang melakukannya.

Tetapi hewan lain tampaknya memiliki kemampuan yang sama juga. Masalahnya adalah kompas internal itu masih sedikit menjadi misteri ilmiah.

Navigator laut Ikan salmon adalah beberapa navigator paling luar biasa yang dikenal sains.

Setelah menetas di sungai air tawar, salmon memulai perjalanan epik di Samudra Atlantik Utara. Perjalanan itu bisa berlangsung bertahun-tahun, terkadang menempuh jarak hingga 9.000 kilometer, sebelum ikan berbalik dan kembali ke arus kelahiran tempat mereka berkembang biak.

Para ilmuwan telah menemukan deposit kecil magnetit – mineral magnetik – di dalam sinus salmon.

Jadi para ilmuwan berpikir salmon mungkin memiliki kompas di hidung mereka. Dalam sebuah buku berjudul "Nature's Compass”, James dan Carol Grant Gould mengatakan bahwa salmon menavigasi perjalanan mereka yang mengesankan dengan memasangkan informasi dari kompas internal mereka dengan informasi lain yang dikumpulkan dari lingkungan mereka saat mereka berenang, seperti isyarat dari cahaya alami atau bintang.

Menggunakan segala indra Indra navigasi anjing mungkin kurang canggih dibandingkan salmon, tetapi mereka menggunakan isyarat yang sama - hal-hal yang mereka dengar, lihat, dan cium.

"Mereka tidak bergantung pada satu mekanisme tetapi menggunakan banyak indra dan pengalaman pada saat yang bersamaan," kata Jaqueline Boyd, dosen senior Ilmu Hewan di Universitas Nottingham Trent.

Untuk jarak pendek, taring memvisualisasikan dan menavigasi ke arah mereka. Itulah yang menurut para ilmuwan dilakukan Ziggy ketika dia melihat lampu rumahnya di kejauhan.

Tetapi untuk perjalanan yang lebih jauh, mereka berpikir bahwa hewan mungkin menggunakan sistem yang lebih rumit.

Ikan salmon memiliki indra penciuman yang luar biasa, sama seperti anjing.

Mereka dapat mendeteksi setetes air dari sungai tempat mereka dilahirkan, bahkan jika itu bercampur dengan ribuan liter air laut.

Anjing, sementara itu, sangat sensitif terhadap aroma orang-orang dalam kehidupan mereka.

"Jelas ada ikatan evolusi yang sangat kuat antara anjing dan orang-orangnya," kata Boyd.

Di antara sekelompok bau, aroma pemiliknya akan menonjol.

"Anjing sangat pandai menempelkan hidung mereka di udara dan menemukan sumber aroma apa pun yang mereka ambil," kata Boyd.

Para ilmuwan baru saja mulai membuka dan memahami apa yang ada di dalam kotak hitam navigasi anjing.

Tapi dari setiap cerita mengesankan yang kita dengar tentang anjing hilang yang menemukan jalan pulang, kita semua belajar sedikit lebih banyak tentang mereka. (sc/hp)

Komentar