alexametrics

Akbar Tanjung: Pengalaman Dua Dekade Modal Golkar Menangkan Pemilu 2024

Erick Tanjung
Akbar Tanjung: Pengalaman Dua Dekade Modal Golkar Menangkan Pemilu 2024
Ketua Dewan Kehormatan Partai Golkar Akbar Tanjung.(Suara.com/Ria Rizki).

Maka di 2024 ini bisa gunakan waktu sungguh-sungguh, masih ada 2022, 2023 untuk menyiapkan diri, ujar Akbar.

Suara.com - Ketua Dewan Kehormatan Partai Golkar Akbar Tandjung optimis Golkar mampu meraih kemenangan pada Pemilu 2024 berbekal dari pengalaman sejarah selama dua dekade. Menurutnya pengalaman panjang di kancah politik menjadi modal besar meraih kembali kepercayaan masyarakat.

"Kalau 2004 adanya hambatan dengan jargon-jargon ingin membubarkan Golkar, tapi Golkar bisa menjadi nomor dua. Maka di 2024 ini bisa gunakan waktu sungguh-sungguh, masih ada 2022, 2023 untuk menyiapkan diri. Tingkat pusat, provinsi, kabupaten/kota dan tema politik sejalan dengan aspirasi rakyat, saya yakin jadi pemenang," kata Akbar Tandjung dalam Seminar Daring Nasional Dua Dasawarsa Kemenangan Golkar 2004-2024, Sabtu (16/10/2021).

Golkar, kata Akbar, telah melewati berbagai tekanan sejak awal reformasi, tapi pengurus partainya tidak gentar dan bersikap tegas dalam menghadapi berbagai tekanan tersebut.

"Pembangunan yang dilaksanakan oleh Partai Golkar tidak lain adalah pembangunan sebagai pengamalan Pancasila, karena pembangunan yang diinginkan rakyat adanya kemajuan-kemajuan dan semangat Pancasila," ujar senior HMI tersebut.

Baca Juga: Akbar Tandjung Bermimpi Airlangga Hartarto Jadi Presiden di 2024

Akbar pun menceritakan perjuangan Golkar dari sebuah kelompok politik menjadi partai politik yang mengikuti kontestasi pemilihan umum pertama era reformasi yakni tahun 1999.

Pemilu pertama di era reformasi tersebut menjadi pembuktian bahwa keberadaan Golkar ditengah desakan pembubaran, mampu memperoleh suara rakyat nomor dua setelah PDIP. Waktu itu Golkar memperoleh 120 kursi sedangkan PDIP memperoleh 153 kursi.

Kemenanganan di Pemilu 1999, kata Akbar, menyakinkan pengurus Golkar untuk memperoleh suara lebih banyak lagi di pemilu berikutnya dengan melakukan perubahan-perubahan segala lini, termasuk perubahan paradigma.

"Kami mengenalkan partai Golkar kepada masyarakat bahwa Golkar sudah berubah, dengan paradigma baru, membuktikan kepada publik perjuangan kami selaras dengan reformasi. Dan kami kenalkan sistem rekruitmen calon presiden Indonesia dengan adanya konvensi," kata Akbar.

Menurut Akbar, dengan cara konvensi ini meyakinkan masyarakat bahwa partai Golkar sudah berubah, lalu menyiapkan kader-kader partai. Lahirnya Kader Angkatan Muda Pembaharuan Indonesia (Ampi) menjadi andalan Partai Golkar menghadapi Pemilu 2004.

Baca Juga: Akbar Tandjung Berambisi Golkar Jadi Pemenang Pemilu 2024

"Dan Alhamdulillah Pemilu 2004 Partai Golkar menjadi pemenang, justru jadi pemenang dapat kuris 128 kursi, PDIP yang Pemilu 1999 mendapat kursi pertama turun menjadi kedua. Penurunnya cukup signifikan, tapi kami bersyukur kami bisa menjadi pemenang pada waktu itu, yaitu pemilu setelah reformasi, dan itu menjadi andalan kami dalam menghadapi berbagai agenda politik terutama dalam era reformasi," ujar Akbar.

Komentar