alexametrics

Investasi Deposito Fiktif, Penipu Ini Raup Untung Rp1,28 Miliar

Erick Tanjung | Yosea Arga Pramudita
Investasi Deposito Fiktif, Penipu Ini Raup Untung Rp1,28 Miliar
Wakapolres Metro Jakarta Barat, AKBP Bismo Teguh Prakoso merilis kasus investasi deposito fiktif sebesar Rp1,28 miliar. (Suara.com/Arga)

Dalam melancarkan aksinya, PAN mengaku sebagai petugas salah satu bank swasta, ujar Bismo.

Suara.com - Polres Metro Jakarta Barat menangkap tersangka berinisial PAN (28) terkait kasus investasi deposito fiktif sebesar Rp1,28 miliar. Kejahatan yang dilakukan sejak 2018 berakhir usai PAN tertangkap di sebuah apartemen di wilayah Jakarta Selatan.

Wakapolres Metro Jakarta Barat, AKBP Bismo Teguh Prakoso mengatakan, dalam melancarkan aksinya, PAN mengaku sebagai petugas salah satu bank swasta. Setiap menyasar para korbannya, dia selalu mengaku sebagai karyawan dengan jabatan Managing Development Program.

"Modus operandi tersangka ini mendatangi korban, mengaku sebagai petugas dari Maybank sebagai Managing Development Program ya tersangka dengan membuat kartu nama sendiri identitas sendiri," kata Bismo di Mapolrestro Jakarta Barat, Selasa (19/10/2021).

Dengan jabatan fiktif yang dia sematkan, PAN meyakinkan seluruh korbanya. Setiap beraksi, PAN kerap menawarkan investasi deposito dengan bunga sebesar 7 hingga 11 persen setiap tiga bulan.

Baca Juga: Empat Remaja Pelaku Tawuran di Lenteng Agung Diringkus Polisi

Tentunya hal itu sangat janggal. Bismo mengatakan, biasanya sebuah bank memberikan bunga deposito itu 5-6 persen per tahun.

"Tapi si tersangka ini menjanjikan sampai tujuh hingga 11 persen per tiga bulan. Dan selama 3 bulan itu uang dari korban tanpa berkurang saldo, itu janji2 dari tersangka," ujarnya.

Tidak hanya itu, tersangka juga menjanjikan satu gram emas jika sang nasabah melakukan deposito sebesar Rp10 juta. Hal itu dilakukan PAN supaya korbannya tertarik untuk berinvestasi.

Pada kenyataannya, ketika ingin mendapatkan keuntungan sebesar 7-11 persen, di antara korban ada yang dapat ada yang tidak. Selain itu, ada korban yang dapat keuntungan secara terus menerus, ada pula korban yang tidak bisa mencairkan keuntungannya.

"Oleh karena itu, ya kami lakukan pengejaran pengungkapan dan berhasil ya kami tangkap dari jajaran Satreskrim Polres Metro Jakarta Barat di salah satu apartemen di Jakarta Selatan," papar Bismo.

Baca Juga: Polres Metro Jaksel Ringkus Tiga Orang Pembawa 15 Kilogram Ganja

Tujuh Korban

Komentar