alexametrics

Antisipasi Korban Keracunan Nasi kotak PSI Bertambah, Pengurus RT Cari 30 Kelapa Hijau

Dwi Bowo Raharjo | Yaumal Asri Adi Hutasuhut
Antisipasi Korban Keracunan Nasi kotak PSI Bertambah, Pengurus RT Cari 30 Kelapa Hijau
Markus, pengurus RT 03 RW 06 Kelurahan Koja, Jakarta Utara, terkait kasus warganya yang keracunan nasi kotak berlogo PSI saat ditemui Suara.com, Selasa (26/10/2021). [Suara.com/Yaumal Asri Adi Hutasuhut]

Puluhan kelapa hijau itu dibagikan ke seluruh warga yang sempat menyantap nasi kotak namun tidak mengalami keracunan.

Suara.com - Sebanyak 32 warga RT 03 RW 06, Koja Jakarta Utara, dilaporkan mengalami gejala keracunan setelah menyantap nasi kotak yang dibagikan kader Partai Solidaritas Indonesia (PSI).

Akibat peristiiawa tersebut, pengurus RT bernama Markus mengatakan harus mencarikan puluhan kelapa hijau untuk diambil airnya sebagai penawar.

"Ada 30 buah itu yang kemudian kami bagi-bagikan," kata Markus saat ditemui Suara.com, Selasa (26/10/2021).

Puluhan kelapa hijau itu dibagikan ke seluruh warga yang sempat menyantap nasi kotak namun tidak mengalami keracunan. Ini bertujuan sebagai upaya mencegah bertambahnya korban.

Baca Juga: 5 Anak Warga Koja Keracunan Nasi Kotak Berlogo PSI Masih Dirawat di Rumah Sakit

Markus menuturkan, PSI membagikan 80 nasi kotak di RT 03 pada Minggu (24/10/2021).

Belakangan sebanyak 32 warga mengalami mual dan pusing usai menyantapnya. Akibatnya 23 orang lainnya harus dilarikan ke rumah sakit untuk mendapatkan pertolongan.

Kekinian masih ada lima warga yang merupakan anak-anak yang masih menjalani perawatan.

"Masih ada lima orang itu ya anak-anak, itu mungkin karena fisik atau kondisikan enggak seperti yang dewasa, itu mereka sampai saat ini masih dirawat," ujar Markus.

PSI, kata Markus, bertanggung jawab atas peristiwa itu. Seluruh biaya pengobatan warga ditanggung oleh partai yang di ketuai oleh Grace Natalie tersebut.

Baca Juga: Puluhan Warga Keracunan Nasi Kotak dari PSI, Eks Kader: Dulu Saya yang Urus Enggak Begitu

"Mereka sudah datang memberikan klarifikasi. Mereka tanggung semua, biaya pengobatannya," ujar Markus.

Sebelumnya pemilik warung Lidya juga telah meminta maaf atas kejadian keracunan makanan di Kampung Beting, Koja, Jakarta Utara. Selama ini ia sudah menjaga agar makanan aman dikonsumsi.

Dia sudah bekerjasama dengan PSI menyediakan makanan untuk program "Rice Box PSI" sejak Agustus lalu dan sudah memasak untuk lebih 1.000 kotak nasi.

"Saya mohon maaf sebesar-besarnya atas kejadian ini. Ini murni kesalahan saya,” kata Lidya.

Komentar