facebook

Tiga Menteri Jokowi Datangi PDIP, Bahas Kopi Indonesia Bisa Jadi Nomor Satu Dunia

Dwi Bowo Raharjo | Stephanus Aranditio
Tiga Menteri Jokowi Datangi PDIP, Bahas Kopi Indonesia Bisa Jadi Nomor Satu Dunia
PDI Perjuangan mengundang Menteri BUMN Erick Thohir ke Sekolah Partai di Lenteng Agung, Jakarta Selatan, Senin (17/1/2022). (Suara.com/Tyo)

Erick menilai peran partai politik seperti PDIP yang bersentuhan langsung dengan rakyat juga bisa diajak bekerja sama.

Suara.com - Pemerintah meyakini industri kopi Indonesia bisa menjadi nomor satu di dunia dengan meningkatkan strategi pemanfaatan lahan, skema pembayaran, hingga mendayagunakan petani hingga ke industri.

Hal itu disampaikan Menteri BUMN Erick Thohir saat Dialog Kopi Tanah Air bersama para petani dan UMKM kopi yang digelar PDI Perjuangan.

"Kalau kami lihat dalam konteks pasar kopi dunia, Indonesia ini nomor empat. Tetapi yang menarik sebenarnya kalau kami lihat pertumbuhan konsumsi kopi Indonesia adalah salah satu yang tertinggi di dunia, sampai 45 persen bila dibandingkan dengan negara-negara lain yang hanya 26 persen," kata Erick di Sekolah PDIP, Lenteng Agung, Jakarta Selatan, Senin (17/1/2021).

Meski demikian, Erick melihat kopi Indonesia belum mendapat proses sempurna dari petani sehingga kalah saing dengan produk dari luar negeri karena banyak biji kopi dalam posisi hancur dan petani tidak mendapatkan pendampingan.

Baca Juga: Bongkar Alasan Megawati Tolak Presiden Jokowi 3 Periode, Pengamat Politik: Strategi Ini Sangat Cantik

"Ekosistem, kita harus dibangun. Kalau kita bisa meningkatkan konsumsi kopi yang harganya bagus di Indonesia, apalagi dengan banyaknya coffe shop di Indonesia, maka akan meningkatkan persaingan kita di dunia," ucapnya.

Erick menilai peran partai politik seperti PDIP yang bersentuhan langsung dengan rakyat juga bisa diajak bekerja sama, bukan hanya menyangkut isu kopi, tetapi agenda pemerintah lainnya.

Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki menambahkan, industri kopi merupakan salah satu penggerak ekonomi nasional, contohnya ekspor kopi pada 2021 naik dibandingkan tahun lalu walau produksi menurun, tetapi harga naik.

Mengenai akses pembiayaan, lanjut Teten, Presiden Joko Widodo sudah menetapkan 30 persen kredit perbankan harus untuk UMKM. Namun setiap tahun kredit usaha rakyat (KUR) terus naik, pada 2020 Rp 190 triliun, 2021 Rp 285 triliun, 2022 Rp 373 triliun.

"Kami juga mendukung di hulu. Tidak bisa membangun kedaulatan pangan, tetapi basis produksi petani kecil dengan lahan yang sempit. Pengembangan model bisnis yang terintegrasi hulu-hilir, dari mulai produksi, pembiayaan, rantai pasok dan pemasaran," kata Teten.

Baca Juga: Soal Jabatan Pangkostrad yang Masih Kosong, Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto: Nama Sudah Mengerucut

Teten menerangkan Indonesia memiliki modal untuk mendunia. Dia mencontohkan Koperasi Baitul Qiradh (KBQ) Baburrayyan Takengon, Kabupaten Aceh Tengah menguasai ekspor 345 ton arabika yang bahkan mengisi stok ke Starbuck.

Menteri Kehutanan dan Lingkungan Hidup Siti Nurbaya yang juga hadir dalam dialog itu menambahkan bahwa produk pertanian kopi memang menyentuh langsung ke masyarakat bawah, termasuk bisa mengendalikan kerusakan hutan, serta memperkuat tata kelola kelestarian lingkungan.

"Dengan demikian hutan sosial pasti akan membangun pusat pertumbuhan ekonomi domestik," tutur Siti.

Terkait agroforestry, lanjut dia, pohon kopi bisa menahan erosi. Produk kopi biji Indonesia juga sudah cukup baik, tetapi perlu ditingkatkan.

"KLH berusaha memfasilitasi dan bekerja sama dengan Kementerian Koperasi dan UKM, dan tentunya dengan BUMN sudah sangat banyak program yang diberikan kepada masyarakat. Dalam Festival Kopi di Turki, mereka minta kopi dari Indonesia timur karena kalau di Jawa dan Sumatera sudah diketahui nomor satu. Maka kita cari dari NTT, Maluku, dan sudah banyak sekarang," tutup Siti.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar