facebook

Baznas Bersama Wapres Ma'ruf Amin Serahkan Bantuan untuk Santripreneur di Kendari

Fabiola Febrinastri | Iman Firmansyah
Baznas Bersama Wapres Ma'ruf Amin Serahkan Bantuan untuk Santripreneur di Kendari
Wakil Presiden RI, KH Ma'ruf Amin bersama Ketua Baznas RI, Prof Dr KH Noor Achmad, MA, serahkan Bantuan Santripreneur di Kendari. (Dok: Baznas)

Santripreneur menyasar para santri yang datang dari keluarga mustahik, mereka yang masih di pesantren atau pun mereka yang sudah keluar dari pesantren.

Suara.com - Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) RI memberikan bantuan Baznas Santripreneur kepada para santri yang berada di Sulawesi Tenggara. 

Program Baznas Santripreneur adalah sebuah program pembinaan, pendampingan, dan pelatihan bisnis serta bantuan modal usaha yang ditujukan kepada para santri yang ingin menggeluti usaha. 

Program ini juga merupakan program lanjutan dari program sebelumnya yang sudah ada, yakni Baznas Milenialpreneur yang telah dilaksanakan pada tahun 2020 lalu. Namun yang membedakan, Baznas Santripreneur lebih ditujukan untuk para santriwan/santriwati lulusan pondok pesantren berusia 17 sampai 30 tahun yang aktif di bidang wirausaha. 

Simbolisasi penyerahan bantuan dilakukan oleh Wakil Presiden RI, KH Ma'ruf Amin bersama Ketua Baznas RI, Prof Dr KH Noor Achmad, MA, kepada perwakilan beberapa pondok pesantren, di Direktorat Disabilitas Loka Meohai Kendari, Bonggoeya, Kecamatan Wua-Wua, Kota Kendari, Sulawesi Tenggara, Kamis (19/5/2022).

Baca Juga: Baznas Terapkan Pendampingan Ketat di Seluruh Balai Ternak untuk Cegah Penyakit PMK

Sebanyak lima pondok pesantren penerima bantuan akan mendapatkan 50 kuota santripreneur dan puluhan paket bantuan penunjang kegiatan pembelajaran, serta 250 paket perlengkapan ibadah. 

Turut hadir menyaksikan penyerahan bantuan Pimpinan Baznas RI, Saidah Sakwan MA, Menteri Ketenagakerjaan, Ida Fauziyah, Staf Ahli Bidang Kerja Sama Internasional Menaker, Tri Retno Isnaningsih dan Direktur Utama BPJS Ketenagakerjaan, Anggoro Eko Cahyo, serta para pejabat dan tamu undangan. 

"Alhamdulillah pada hari ini Baznas dapat menyalurkan bantuan Baznas Santripreneur yang merupakan bentuk kepedulian Baznas dan masyarakat kepada para santri, untuk semakin berkembang dalam setiap aspek, termasuk penguatan pesantren, dan segala unsur di dalamnya. Santripreneur tentu saja sekaligus memperkuat ekonomi syariah di Indonesia," kata Ketua Baznas RI, Prof Dr KH Noor Achmad, MA. 

Noor menambahkan, melalui program ini, Baznas memiliki keinginan kuat untuk menjadikan santri mandiri secara ekonomi di kemudian hari, agar bisa berdaya dan membantu perekonomian keluarga. Selain itu, demi menyukseskan program Santripreneur, Baznas juga akan terus menguatkan kerja sama dengan beberapa pesantren agar bisa menjaring lebih banyak santri yang memiliki tekad kuat untuk berwirausaha. 

"Kami ingin santri dapat mandiri, berdiri di atas kaki sendiri dalam mencapai kesejahteraan ekonomi. Serta diharapkan mengangkat perekonomian keluarga. Semoga niat baik ini dapat dimanfaatkan betul oleh para santri," kata Noor. 

Baca Juga: Wali Kota Kendari Minta Masyarakat Tidak Panik Dengan Hepatitis Akut Pada Anak

Santripreneur menyasar para santri yang datang dari keluarga mustahik, mereka yang masih di pesantren atau pun mereka yang sudah keluar dari pesantren. Diharapkan program ini dapat berperan penting dalam peningkatan kesejahteraan hidup para santri. 

Komentar