facebook

Mengupas Peluang Puan Maharani Dipilih Megawati Menjadi Capres 2024

Siswanto
Mengupas Peluang Puan Maharani Dipilih Megawati Menjadi Capres 2024
Puan Maharani, Megawati Soekarnoputri, dan Prabowo Subianto [IG Puan]

Megawati Soekarnoputri sebagai ketua umum PDI Perjuangan yang akan menentukan siapa capres dari PDI Perjuangan.

Suara.com - Untuk saat ini, PDI Perjuangan belum mengumumkan nama calon presiden mereka. Rapat kerja nasional partai itu yang baru saja dilaksanakan sama sekali belum memberikan tanda siapa kandidat yang akan mereka usung.

Megawati Soekarnoputri sebagai ketua umum PDI Perjuangan yang akan menentukan siapa capres dan cawapres dari PDI Perjuangan.

Sejumlah kalangan memprediksi, Puan Maharani berpeluang besar dipilih Megawati menjadi capres.

Direktur Political and Public Policy Studies Jerry Massie mengatakan PDI Perjuangan akan sangat kuat pada pilpres 2024. Partai ini bukan hanya menguasai 128 kursi di DPR, tapi juga memiliki 215 kepala daerah di Indonesia.

Baca Juga: Megawati Mengaku Belum Selesai Melakukan Perhitungan Capres, Puan: Masih Pakai Kalkulator Ya

Menurut Jerry Massie, akan menarik jika ada capres dari kalangan perempuan. Puan dinilai memiliki potensi besar untuk itu, bisa maju menjadi capres ataupun cawapres.

Jerry menyebut pada pemilu 2019 lalu, ada 187 juta pemilih dan didominasi oleh pemilih perempuan.

"Jadi Puan harus menjangkau kelompok gender terlebih dulu. Dari performance politik, Puan sosok yang alami, punya pengalaman menjadi menteri dan kini ketua DPR," kata Jerry dalam sebuah diskusi bertema Peluang Puan Maharani di Pilpres 2024 Mendatang, hari ini.

Jerry menyatakan ada banyak negara yang berhasil dipimpin perempuan, misalkan di Inggris ada Margaret Thatcher, di India ada Indira Gandhi, dan di Pakistan ada Benazir Bhutto. Indonesia juga pernah dipimpin presiden perempuan yaitu Megawati Soekarnoputri yang juga ibunda Puan Maharani.

Menurut Jerry berbeda dengan di Amerika Serikat, capres didominasi maskulin, bukan feminin.

Baca Juga: Kala Ganjar Disuruh Baca Hasil Rakernas II Soal Capres PDIP Hak Prerogatif Megawati

Sedangkan di Indonesia, tak ada undang-undang yang melarang perempuan menjadi capres.

Pakar komunikasi politik Emrus Sihombing menyebut Puan merupakan tokoh inklusif dan pluralis. Menurut dia, Puan mumpuni menjadi presiden periode 2024 - 2029. 

Menurut penilaian Emrus, Puan seorang tokoh berkualitas.

Emrus mengatakan seorang tokoh harus dilihat dari kualitasnya, bukan berdasarkan hitungan elektabilitas maupun popularitas.

Menurut Emrus, pembicaraan publik harus bergeser, tidak lagi pada sosok elektabilitas dan popularitas, tetapi tokoh yang berkualitas.

Direktur Kedai Kopi Kunto Wibowo mengatakan jika Puan ingin sukses di pilpres, dia harus lebih merangkul wong cilik.

Peneliti Ahli Utama Badan Riset Inovasi Nasional Siti Zuhro  mengatakan Puan sudah teruji mulai menjadi ketua komisi di DPR sampai jabatannya saat ini.

Siti Zuhro menyebut Puan tak lahir dari pemimpin yang instan, dia digembleng melalui ujian.

"Saya sangat percaya kalau Puan akan dipilih Megawati. Tak mungkin Mega memilih kader lain selain anaknya," kata Siti Zuhro.

Siti Zuhro menyebut latar belakang Puan sebagai cucu Presiden pertama RI Soekarno menjadi keuntungan bagi dia.

Puan dinilai bukan tipikal pemimpin yang gemar pencitraan. Menurut Siti Zuhro, dia sosok yang apa adanya serta kualitasnya sudah tak dapat diragukan.

Komentar