Bolehkah Sholat Tarawih 4 Rakaat Sekali Salam? Begini Penjelasan Buya Yahya

Rifan Aditya
Bolehkah Sholat Tarawih 4 Rakaat Sekali Salam? Begini Penjelasan Buya Yahya
Ilustrasi salat tarawih (Freepik/garakta_studio) - sholat tarawih 4 rakaat sekali salam

Berapa jumlah rakaat sholat tarawih? Apakah harus dikerjakan dengan dua rakaat salam? Bagaimana sholat tarawih 4 rakaat sekali salam?

Suara.com - Ada dua perbedaan jumlah rakaat dalam pelaksanaan sholat tarawih. Mayoritas ulama menyatakan sholat tarawih dikerjakan dua rakaat salam dengan total 20 rakaat. Lalu bagaimana dengan pendapat lain yang membolehkan sholat tarawih 4 rakaat sekali salam

Buya Yahya dalam kanal Youtube Al-Bahjah TV menjelaskan dalam empat mazhab Islam yakni Syafii, Hambali, Maliki, dan Hanafi semuanya menyebutkan sholat tarawih dikerjakan dua rakaat salam dengan total dua puluh rakaat.

Pendapat ini didasarkan pada hadis yang meyebutkan, “Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa melakukan shalat malam dua rakaat salam, dua rakaat salam, lalu witir satu rakaat.” (Muttafaqun ‘alaih) [HR. Bukhari, no. 990 dan Muslim, no. 749]

Kendati demikian, Buya Yahya menyebutkan jika ada masjid atau musala yang menggunakan cara empat rakaat salam maka makmum tidak boleh menyalahkan karena ada dasar lain yang melatarbelakangi cara empat rakaat salam ini.

Baca Juga: Hukum Wanita Naik Motor Sport dalam Islam, Buya Yahya: Perempuan Harus Menjaga Kehormatannya

Adapun jika makmum merasa kurang pas di hati untuk tarawih dengan empat rakaat salam lebih baik mencari tempat lain yang dinilainya lebih sempurna. Namun, menurut Buya Yahya, jika tempat ibadah tidak bertentangan dari segi akidah atau pokok kepercayaan maka tidak perlu berpindah. 

Sholat Tarawih 4 Rakaat Sekali Salam

Sholat tarawih empat rakaat salam bisa kita jumpai di kalangan Muhammadiyah. Mengutip situs resmi Majelis Tarjih Pimpinan Pusat Muhammadiyah sholat empat rakaat salam ini didasarkan pada hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari dari Aisyah. 

Dalam hadis disebutkan Dari Abi Salamah Ibn ‘Abd ar-Raman (diriwayatkan) bahwa ia bertanya kepada ‘A’isyah mengenai bagaimana sholat Rasulullah saw di bulan Ramadhan.

‘A’isyah menjawab: Nabi saw tidak pernah melakukan sholat sunat di bulan Ramadhan dan bulan lainnya lebih dari sebelas rakaat. Beliau sholat empat rakaat dan jangan engkau tanya bagaimana indah dan panjangnya. Kemudian beliau sholat lagi empat rakaat, dan jangan engkau tanya bagaimana indah dan panjangnya. Kemudian beliau sholat tiga rakaat [HR al-Bukhari dan Muslim].

Baca Juga: Chris Martin Kena Sentil Buya Yahya?: Doakan Orang LGBT

Ahli hadis Indonesia seperti Prof. Dr. T.M. Hasbi ash-Shiddieqy (dalam bukunya Pedoman sholat, hal 514, begitu juga dalam Koleksi Hadis-Hadis Hukum, V: 130), begitu pula A. Hassan pendiri Persatuan Islam, ahli hadis juga, dalam bukunya Pelajaran sholat, h. 283-284, kedua beliau itu berpendapat bahwa sholat tarawih (qiyam Ramadan) empat rakaat sekali salam adalah sah, itu salah satu kaifiat sholat malam yang dikerjakan oleh Nabi Saw.

Demikian penjelasan tentang hukum sholat tarawih 4 rakaat sekali salam dan cara makmum menyikapinya. 

Kontributor : Nadia Lutfiana Mawarni