alexametrics

Volvo Sebut Produksi Skala Besar Mobil Elektrik Justru Malah Tingkatkan 70% Gas Rumah Kaca

Cesar Uji Tawakal
Volvo Sebut Produksi Skala Besar Mobil Elektrik Justru Malah Tingkatkan 70% Gas Rumah Kaca
Tampak buritan Volvo XC40 Recharge Electric EV [Volvo Cars].

Tak sepenuhnya ramah lingkungan, Volvo ungkap fakta tersembunyi di balik gerakan masif elektrifikasi kendaraan.

Suara.com - Dalam pernyataan publik baru-baru ini, Volvo mengatakan bahwa gas rumah kaca yang dihasilkan saat memproduksi mobil listrik jauh lebih tinggi daripada yang dihasilkan oleh mobil bertenaga bensin.

Dilansir dari Cartoq, dalam laporan 'penilaian siklus hidup' baru-baru ini yang dilakukan untuk Volvo C40 Recharge, Volvo mengklaim bahwa gas rumah kaca yang dihasilkan selama produksi kendaraan listrik 70% lebih tinggi daripada yang kendaraan konvensional.

Hal ini disebabkan oleh intensitas karbon yang lebih tinggi dalam produksi baterai dan baja, serta peningkatan proporsi aluminium pada kendaraan hibrida plug-in.

Namun, selama masa pemakaian, kendaraan listrik menghasilkan emisi karbon yang jauh lebih rendah daripada kendaraan bensin.

Baca Juga: Sukses Diuji di Bali, Mobil Terbang Ehang 216 Tunggu Izin Operasi

Volvo memperkirakan bahwa dalam jangka panjang, kendaraan listrik akan terbukti menjadi pilihan yang lebih ramah lingkungan, asalkan harus berjalan lebih dari 30.000 mil dengan daya yang diperoleh dari pembangkit listrik tenaga angin, atau 68. 00 mil dari listrik yang dihasilkan dengan cara lain.

Baterai mobil listrik hasil kemitraan Volvo-Northvolt [Volvo via ANTARA].
Baterai mobil listrik hasil kemitraan Volvo-Northvolt [Volvo via ANTARA].

Volvo adalah salah satu pembuat mobil mewah pertama yang bergerak lebih cepat menuju elektrifikasi dan meninggalkan mesin diesel sama sekali.

Volvo juga telah meninggalkan penawaran bertenaga diesel di India, dengan seluruh jajarannya sekarang hanya terdiri dari sedan bensin dan SUV.

Langkah Volvo ini sejalan dengan tren global saat ini, di mana penjualan kendaraan bertenaga baterai diperkirakan akan menyalip diesel pada tahun 2022.

Volvo mengklaim bahwa penjualan kendaraan listriknya meningkat secara bertahap. 

Baca Juga: Tips Beli Mobil Baru: Empat Hal yang Perlu Disiapkan

Komentar