facebook

Ada Kendala Airbag, Nissan dan Mitsubishi Hentikan Produksi Kei Car Patungan

RR Ukirsari Manggalani
Ada Kendala Airbag, Nissan dan Mitsubishi Hentikan Produksi Kei Car Patungan
Mitsubishi eK X, salah satu kei car produksi Mitsubishi. Dikembangkan bersama Nissan Motor Corporation, Mitsubishi eK dipasarkan di beberapa negara dengan nama Nissan Otti [Mitsubishi Global].

Dalam uji tabrak atau crash test hasilnya adalah seperti ini.

Suara.com - Sejak 3 Desember 2021, Nissan Motor Company dan Mitsubishi Motors Corporation menghentikan produksi dan pengiriman beberapa kendaraan mini atau dikenal sebagai kei car.

Dua anggota dari Aliansi Renault-Nissan-Mitsubishi ini menemukan potensi masalah dengan airbag yang dipasang di beberapa model.

Dikutip kantor berita Antara dari kantor berita Kyodo akhir pekan lalu, Nissan mengatakan bahwa tes tabrakan atau crash test yang dilakukan pada model Nissan Roox menunjukkan bahwa airbag mungkin tidak berfungsi dengan baik dalam kondisi tertentu.

Pilot seat pada All-New Nissan ROOX berdimensi imut [Nissan Global].
All-New Nissan ROOX [Nissan Global].

Sementara Mitsubishi mengatakan dalam pernyataan terpisah bahwa masalah serupa ditemukan di model Mitsubishi eK dan Mitsubishi eK X.

Baca Juga: Best 5 Oto: Kei Car Suzuki Tampil Mewah, Honda India Ekspor Skutik Mini Motocross

Kedua car maker itu tidak merinci dalam kondisi seperti apakah yang menyebabkan airbag tidak mampu berfungsi dengan baik.

Namun, kedua perusahaan mengatakan tidak ada masalah keamanan ketika mobil dikendarai secara jarak jauh. Airbag akan berfungsi ketika terjadi tabrakan.

Nissan dan Mitsubishi mengatakan bahwa Nissan Roox, Mitsubishi eK dan Mitsubishi eK X diproduksi di bawah usaha patungan antara kedua perusahaan. Mitsubishi eK juga dikenal sebagai Nissan Otti untuk pemasaran di beberapa negara.

Model-model ini dikembangkan Nissan dan diproduksi di pabrik Mitsubishi di Prefektur Okayama, Jepang bagian barat.

Perusahaan mengatakan bahwa mereka akan memutuskan apakah akan meluncurkan penarikan unit tergantung pada hasil penyelidikan mereka terhadap masalah tidak mengembangnya airbag atau kantong keselamatan di masing-masing model terdampak.

Baca Juga: Mitsubishi Electric Pamerkan Mobil Konsep yang Bisa Deteksi Bayi Tertinggal di Kabin

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar